Senin, 12 Nov 2018 11:33 WIB

Kaum Pekerja di Indonesia Rentan Diabetes, Ini Sebabnya Menurut Dokter

Yoga Radyan Nalendra - detikHealth
Kerja siang malam bikin pekerja nggak punya waktu untuk olahraga, sehingga rentan kena diabetes (Foto: ilustrasi/thinkstock) Kerja siang malam bikin pekerja nggak punya waktu untuk olahraga, sehingga rentan kena diabetes (Foto: ilustrasi/thinkstock)
Jakarta - Riset kesehatan dasar (Riskesdas) menunjukkan diabetes melitus di Indonesia naik dari 6,9 persen pada 2013 menjadi 8,5 persen di 2018. Orang dewasa, khususnya kaum pekerja rentan mengalaminya.

"Sebenarnya, batasan dari kita resiko yang lebih besar umur di atas 40 tahun. Tetapi, fakta yang kita temui di klinik ternyata di bawah usia itu juga banyak," kata Dr dr Suharko Soebardi, SpPD-KEMD dari Divisi Metabolik Endokrin Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, ditemui baru-baru ini.

dr Suharko Soebardi menjelaskan bahwa rutinitas para pekerja terutama yang bekerja dari pagi hingga malam membuat mereka cenderung melupakan hidup sehat seperti berolahraga dan juga makan-makanan dengan gizi yang berimbang. Kurang berolahraga dan kelebihan berat badan merupakan salah satu faktor risiko yang menyebabkan diabetes.



"Yang paling susah di Jakarta itu olahraga karena jalanan macet, pergi harus pagi dan pulang juga malam. Tapi, ini harus segera diantisipasi," ujar dr Suharko.

"Tetapi problemnya menurut kita adalah you dont have a time, tapi you dont want create a time untuk exercise. Hanya, untuk lingkungan sekarang belum bisa mengkondisikan orang untuk meng create waktu untuk menyisihkan buat olahraga," tambahnya.

Ia menyarankan agar kaum pekerja lebih banyak melakukan aktivitas fisik dan berolahraga agar dapat mengurangi risiko diabetes.

(up/up)
News Feed