Selasa, 26 Feb 2019 15:07 WIB

Alasan Kenapa Suara Kencang Sound System Bisa Bikin Jantung Berdebar

Firdaus Anwar - detikHealth
Suara keras bisa membuat jantung berdetak lebih kencang. (Foto: Hasan Alhabshy) Suara keras bisa membuat jantung berdetak lebih kencang. (Foto: Hasan Alhabshy)
Jakarta - Kapolsek Garum AKP Rusmin mengatakan kematian anak 9 tahun di Blitar pada Senin (25/2) kemungkinan karena serangan jantung. Anak asal Dusun Sumberjo, Desa Karangrejo, Kecamatan Garum, tersebut ditemukan tidak bernyawa di depan sound system tetangganya yang sedang hajatan.

"Dari hasil visum luar, korban diduga mengalami serangan jantung dan dimungkinkan punya penyakit dalam," kata Rusmin seperti dikutip dari detiknews.



Bagaimana bisa suara keras jadi pemicu serangan jantung? Dikutip dari WebMD, menurut satu studi yang dipublikasi dalam jurnal Environmental Health Perspectives suara tampaknya bisa memengaruhi sistem saraf simpatik dan parasimpatik yang berfungsi mengatur kerja jaringan tubuh.

Hal ini diketahui setelah peneliti melakukan eksperimen pada 110 orang dewasa yang memakai alat pengecek tingkat suara dan aktivitas jantung.

Peneliti Charlotta Eriksson dari Karolinska Institute, Swedia, mengatakan polusi suara yang rendah tampaknya bisa menekan aktivitas saraf parasimpatik. Itulah kenapa suara-suara merdu sering dirasa bisa membuat rileks menurunkan detak jantung.

Sebaliknya polusi suara yang tinggi mendorong aktivitas saraf simpatik. Hal ini membuat detak jantung meningkat, pembuluh darah mengecil, dan tubuh masuk dalam respons "fight or flight".

Peningkatan detak jantung dan tekanan darah diketahui bisa meningkatkan risiko masalah kardiovaskular terlebih bila seseorang sudah memiliki faktor pendukung lain.

(fds/up)