Kamis, 25 Jun 2020 10:34 WIB

Bayi 40 Hari Meninggal Tertular Corona, Ini Etika Jenguk Bayi di Era New Normal

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
bayi baru lahir Ilustrasi bayi baru lahir. (Foto: iStock)
Jakarta -

Bayi baru lahir rentan terhadap berbagai jenis infeksi dan risiko penyakit. Hal ini karena sistem kekebalan tubuh mereka belum cukup sempurna untuk melawan virus yang masuk ke tubuh mereka, termasuk infeksi COVID-19.

Beberapa waktu lalu, seorang bayi yang masih berusia 40 hari meninggal dunia karena virus Corona yang diduga tertular dari penjenguknya. Kejadian bayi tertular Corona dari penjenguk bukan hanya sekali terjadi, sudah ada beberapa kasus bayi terinfeksi COVID-19 dari orang lain.

Membawa bayi pulang ke rumah berarti risiko dikunjungi oleh kerabat juga tinggi. Di masa pandemi virus Corona, orang tua dengan bayi baru lahir harus menentukan apa yang aman ketika mengizinkan kerabat atau keluarga besar menjenguk bayi.

Berikut etika jenguk bayi di era new normal seperti dikutip detikcom dari berbagai sumber.

1. Pahami risiko bayi

Sebelum menentukan akan berkunjung atau tidak, pertimbangkan faktor apapun yang bisa menempatkan bayi dalam risiko tinggi. Termasuk apakah bayi lahir prematur, berat badan lahir bayi rendah, gangguan neurologis atau masalah daya tahan tubuh. Apabila bayi mengalami kondisi tersebut, sebaiknya tidak usah dijenguk.

2. Waktu menjenguk

Kepala Divisi Penyakit Menular Anak di Stony Brook Children's Hospital, Sharon Nachman, MD, mengatakan bayi baru lahir rentan terhadap infeksi atau penyakit dalam enam minggu pertama setelah lahir. Untuk itu, batasi dulu kunjungan selama waktu ini

"Kami sering memberi tahu keluarga untuk membatasi kunjungan di waktu tersebut," kata Sharon dikutip dari Mommy Bites.

3. Durasi menjenguk

Sangat disarankan untuk tidak terlalu lama dalam menjenguk bayi. Durasi singkat misalnya 5-10 menit rasanya sudah cukup. Hindari berada di dalam ruangan bersama bayi baru lahir terlalu lama.

Selain itu, batasi jumlah penjenguk bayi. Lebih baik satu orang atau tak lebih dari 2-3 kunjungan dalam satu hari. Orang tua juga harus membatasi kunjungan agar kerabat tidak datang setiap hari.

4. Tidak menyentuh bayi

Saat menjenguk, pengunjung tak perlu menyentuh apalagi mencium bayi.

"Apabila memiliki bayi baru lahir, kerabat diharapkan menunjukkan kasih sayangnya tanpa menyentuh/mencium bayi, dan tetap menjaga jarak aman minimal 1 meter," tegas dr Mayung.

5. Jaga jarak!

Sebagai penjenguk, jaga jarak aman dengan bayi sekurang-kurangnya 1,5 sampai 2 meter. Orang tua juga bisa menambah perlindungan dengan menggunakan jendela kaca sebagai pemisah jarak.

Setiap orang, baik di dalam atau di luar rumah, harus mengenakan masker. Minta orang yang menyentuh bayi untuk mencuci tangan daripada memakai sarung tangan sebab sarung tangan cenderung memiliki risiko kontaminasi silang.



Simak Video "Harumnya Juara! Bedak Aroma Telon untuk Si Kecil"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/up)