Jumat, 07 Agu 2020 14:14 WIB

Studi Korsel Temukan Jumlah Viral Load Pasien Corona Tanpa Gejala Tinggi

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Ilustrasi virus Corona Studi baru temukan jumlah virus pasien Corona tabpa gejala tinggi. (Foto: Foto: Dok. NIAID (National Institute of Allergy and Infectious Diseases)
Jakarta -

Orang yang terinfeksi virus Corona tanpa gejala memiliki jumlah virus atau viral load yang sama banyaknya dengan pasien bergejala. Baik di hidung, tenggorokan, dan paru-paru mereka, demikian ungkap studi Korea Selatan baru-baru ini.

"Itu data penting, itu pasti," kata Benjamin Cowling, seorang ahli epidemiologi di Universitas Hong Kong yang tidak terlibat dalam penelitian ini, dikutip dari New York Times.

Studi yang diterbitkan di JAMA Internal Medicine, menjadi bukti terkait mengapa kasus Corona tanpa gejala masih sangat mungkin menyebarkan virus Corona COVID-19. Tim penelitian yang dipimpin oleh Seungjae Lee di Fakultas Kedokteran Universitas Soonchunhyang menganalisis swab yang diambil antara 6 Maret dan 26 Maret.

Dikutip dari Channel News Asia, swab tersebut diambil dari 303 orang yang diisolasi di sebuah pusat di Cheonan. Mereka yang diteliti berusia antara 22 hingga 36 tahun, dan dua pertiganya adalah wanita. Dari total kasus seluruhnya, 193 pasien memiliki gejala dan 110 lainnya dinyatakan asimptomatik.

Dari 110 pasien yang awalnya termasuk dalam kategori tanpa gejala, 89 di antaranya tidak pernah mengalami gejala sama sekali, dengan kesimpulan ada sekitar 30 persen dari total pasien yang diteliti benar-benar asimptomatik.

Temuan ini memberikan gambaran terkait mana orang yang benar-benar asimptomatik dan bukan sekadar presimptomatik yang kerap membuat kebingungan. Semua pasien diambil sampelnya secara berkala setelah hari ke-delapan diisolasi.

Hasilnya ditemukan, waktu rata-rata yang dibutuhkan pasien hingga dinyatakan negatif, lebih sedikit untuk pasien asimptomatik dibandingkan dengan yang memiliki gejala. Masing-masing 17 dan 19 hari.

Lagi-lagi, hasil studi ini pun menegaskan penularan Corona secara asimptomatik bisa terjadi karena jumlah virus pada pasien Corona tanpa gejala dengan pasien yang bergejala sama banyaknya.



Simak Video "Sejumlah Negara Diminta WHO Kembali Lockdown"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/kna)