Minggu, 13 Sep 2020 13:50 WIB

Gegara Payudara Terlalu Besar Wanita Ini Harus Pakai Kursi Roda, Kok Bisa?

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
young woman is measuring her breast Akibat payudara terlalu besar, wanita ini sampai harus pakai kursi roda. (Foto ilustrasi: iStock)
Jakarta -

Kisah pilu datang dari seorang wanita yang hampir putus asa di tengah harapan ingin menjalani operasi pengecilan payudara. Pasalnya, ukuran payudara wanita yang terlalu besar ini menyebabkan ia perlu menggunakan kursi roda. Mengapa?

Debbie Horton, wanita berusia 26 tahun ini memiliki ukuran payudara yaitu 42. Siapa sangka, ukuran payudara yang terlalu besar ini menimbulkan gangguan di tulang punggungnya.

Dikutip dari Metro UK, Debbie telah menghabiskan 4 tahun terakhir mengalami rasa sakit yang luar biasa di bagian tulang punggung. Kondisi yang dialami wanita ini disebut fibromialgia, nyeri otot yang meluas.

Awalnya, rasa sakit yang dialami Debbie terjadi pada September 2016 lalu. Kala itu ia sudah melakukan beberapa operasi tulang belakang, tetapi ternyata ia tetap memerlukan kursi roda untuk membantunya berjalan karena tak sanggung menahan nyeri.

Karena kondisinya ini, Debbie sangat ingin melakukan operasi pengecilan payudara. Ia percaya melalui operasi tersebut kondisinya bisa segera membaik. Namun, ia mengaku tidak punya cukup uang dan berharap bisa didanai oleh layanan kesehatan Inggris.

"Berat payudaraku menyebabkan begitu banyak rasa sakit. Saya hidup dengan rasa sakit setiap hari," keluhnya.

"Saya benar-benar percaya bahwa menjalani operasi pengecilan payudara akan mengubah hidup saya sepenuhnya, ini akan mengurangi rasa sakit," lanjutnya.

Rasa sakit yang dikeluhkan Debbie digambarkan seperti menanggung beban yang amat berat di punggung. Kondisi ini sangat mengganggu aktivitasnya. Padahal, ia ingin sekali dapat olahraga dengan mudah.

Debbie mengaku dia memang sudah memiliki payudara besar sedari dulu. Tetapi kondisi nyeri di bagian tulang belakang punggungnya baru dialami beberapa tahun belakangan.

Wanita ini dilarikan ke rumah sakit saat para tenaga medis menemukan tulang punggungnya terlanjur melengkung. "Saya harus mengambil cuti dua bulan dan segalanya memburuk dari sana," kata Debbie. ``

"Rasa sakitnya luar biasa dan sekarang saya menjalaninya setiap hari, itu benar-benar membuat Anda menyadari betapa Anda membutuhkan punggung Anda," kata Debbie yang akhirnya menjalani tiga kali operasi termasuk disektomi cakram, laminektomi cakram. dan tulang punggung proctorial pada November 2019, tetapi masih terus berjuang dengan kondisinya saat ini.

"Dengan penyakit saya, kulit saya bisa sangat sensitif sehingga saya bahkan tidak bisa memakai bra yang membuat bebannya semakin berat. Terlalu berat untuk ditangani tulang punggungku," pungkasnya.



Simak Video "Payudara Prostetik untuk Pengidap Kanker Payudara"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)