Jumat, 09 Okt 2020 19:00 WIB

Depresi Meningkat Selama Pandemi, Dokter Jiwa Ungkap Penyebabnya

Arbi Anugrah - detikHealth
Depresi Depresi meningkat selama pandemi (Foto: shutterstock)
Banyumas -

Selama pandemi virus Corona atau COVID-19, masyarakat yang mengalami gangguan kejiwaan meningkat hingga 57,6 persen. Kebanyakan disebabkan akibat banyak masyarakat yang kehilangan kesempatan yang disenanginya selama pandemi.

"Menurut PDKJI (Perhimpunan Dokter Spesialis Kesehatan Jiwa Indonesia) ada peningkatan kasus depresi, 57,6 persen di era pandemi ini," kata Kepala Instalasi Kesehatan Jiwa RSUD Banyumas, dr Hilma Paramita, Jumat (9/10/2020).

Dia mengatakan jika perubahan dimasa pandemi ini memaksa individu untuk dapat beradaptasi dengan kebiasaan baru. Namun tidak semua individu siap untuk dapat beradaptasi, sehingga menimbulkan masalah kesehatan kejiwaan.

Sementara menurut salah satu dokter spesialis kejiwaan di RSUD Banyumas, dr Basiran mengatakan jika prevalensi untuk gangguan jiwa di masyarakat secara normal sebelum pandemi berkisar 11,6 persen. Namun disaat pandemi, jumlahnya meningkat menjadi 57,6 persen.

"Kalau secara normal itu biasanya hanya 11,6 persen, prevalensi untuk gangguan jiwa di masyarakat. Tetapi dalam pandemi ini bisa mencapai 57 persen, kan banyak sekali. Cuman masalahnya, depresi ada ringan, sedang, dan berat. Yang berat masuk rumah sakit, yang sedang itu yang konsultasi konsultasi, yang ringan itu diam tidak mau periksa. Itu terjadi di masyarakat secara umum," ujarnya.

Dia juga menjelaskan, secara umum gangguan kejiwaan ada dua jenis, yaitu psikotik dan nonpsikotik. Pasien dengan gangguan jiwa psikotik ini tidak bisa menilai diri sendiri dan lingkungan sekitarnya, sehingga harus menjalani perawatan.

Sedangkan pasien gangguang jiwa kategori nonpsikotik, masih dapat menilai diri sendiri dan lingkungan. Dirinya hanya mengalami depresi dan kecemasan yang berlebihan, seperti yang banyak dialami orang di tengah pandemi COVID-19 ini.

"Seperti sekarang pandemi ini banyak sekali orang mengalami depresi, karena kehilangan sesuatu yang di cintai. Sesuatu yang dicintai itu apa sekarang? Kesempatan atau waktu, untuk jalan jalan, untuk bekerja di luar dan lain sebagainya," jelasnya.



Simak Video "Studi Sebut Pasien Sembuh Corona Alami Gangguan Kejiwaan"
[Gambas:Video 20detik]
(arb/up)