Kamis, 15 Okt 2020 17:50 WIB

Penelitian Baru Tunjukkan Antibodi COVID-19 Bertahan Hingga 4 Bulan

Sarah Oktaviani Alam - detikHealth
Imunisasi Pasif Dari Antibodi Lawan Corona Studi baru sebut antibodi Corona bisa bertahan hingga 4 bulan. (Foto ilustrasi: DW (SoftNews))
Jakarta -

Sebuah harapan terkait antibodi COVID-19 mulai bermunculan kembali. Berdasarkan penelitian di Finlandia, menunjukkan bahwa antibodi yang terbentuk dari infeksi COVID-19 bisa bertahan setidaknya sampai empat bulan.

Dari sebuah proyek bersama Institut Kesehatan dan Kesejahteraan Finlandia (THL) dan Kota Helsinki ini menunjukkan antibodi yang terbentuk dalam waktu satu bulan, bisa terdeteksi hingga empat bulan setelah infeksi. Ini adalah jangka waktu yang lebih lama dari penelitian sebelumnya.

Di tahap berikutnya, penelitian ini akan melakukan verifikasi selama enam atau tujuh bulan.

Seorang ilmuwan senior di THL, Merit Melin, mengatakan penelitian ini difokuskan pada antibodi yang bisa menetralkan virus Corona baru. Menurutnya, sejauh ini penelitian internasional jarang berfokus pada hal tersebut.

"Hampir semua pasien membentuk antibodi penawar dan sebagian besar (antibodi) bertahan dalam periode yang cukup lama selama periode pengamatan," jelasnya yang dikutip dari Xinhuanet, Kamis (15/10/2020).

Selain itu, kepala dokter di THL Hanna Nohynek hasil penelitian ini sangat penting dan berpengaruh terhadap tujuan dalam pengembangan vaksin. Ini karena vaksin juga diciptakan untuk memberikan antibodi pada tubuh manusia.

"Seperti halnya vaksin yang bertujuan menciptakan antibodi yang tahan lama, menjanjikan bahwa kekebalan alami bisa bertahan lebih lama dari yang dilaporkan sebelumnya," kata Nohynek dalam siaran pers.

Dalam siaran tersebut menjelaskan bahwa reaksi kekebalan alami ini menghasilkan antibodi yang menargetkan spike protein virus. Struktur ini juga sebagai dasar dari sebagian besar ilmuwan yang tengah mengembangkan vaksin COVID-19.

Penelitian yang dilakukan mulai Maret 2020 lalu ini melibatkan 129 orang dalam keluarga dengan setidaknya satu orang anggotanya didiagnosis positif COVID-19. Sebanyak 64 orang di antaranya dinyatakan positif Corona dengan tes PCR (polymerase chain reaction).

Dari 64 orang tersebut, 63 di antaranya terdeteksi adanya antibodi. Adapun 17 orang lainnya juga mengembangkan antibodi, meskipun mereka tidak dikonfirmasi terinfeksi menggunakan tes PCR.



Simak Video "Ngaku Temukan Obat COVID-19, Hadi Pranoto Beberkan Bahan Dasarnya"
[Gambas:Video 20detik]
(sao/up)