Sabtu, 17 Okt 2020 11:30 WIB

Fakta-fakta Golongan Darah O yang Disebut lebih Kebal Corona

Ayunda Septiani - detikHealth
Sejak pandemi COVID-19 jumlah pendonor menurun padahal setiap harinya. DKI Jakarta memerlukan sekitar seribu kantong darah. Foto: Rifkianto Nugroho
Jakarta -

Belum lama ini dua studi terbaru memperkuat bukti golongan darah tertentu berkaitan dengan rentan tidaknya seseorang terpapar COVID-19. Perlu diketahui, sebuah studi sebelumnya menyebut golongan darah O lebih 'kebal' COVID-19.

Lagi-lagi, studi terbaru menyatakan hal yang sama. Golongan darah O dinilai memiliki kemungkinan yang sangat kecil terpapar dari COVID-19. Bahkan jika terinfeksi COVID-19, golongan darah O disebut tidak berisiko mengalami sakit parah.

Dirangkum detikcom, berikut beberapa fakta unik golongan darah O:

1. Rentan digigit nyamuk

Golongan darah O sendiri diketahui memiliki jumlah protein yang lebih rendah dalam membantu pembekuan darah. Hal ini berarti lebih kecil kemungkinan seseorang untuk mengidap pembekuan darah. Meskipun demikian, golongan darah O pun tidak menjamin seseorang terhindar dari pembekuan darah.

2. Sempat disebut golongan darah terbanyak di dunia

Golongan darah di berbagai negara berbeda-beda tergantung dari etnis yang mendominasinya. Namun, secara umum golongan darah O diketahui menjadi yang terbanyak di dunia. Dalam sebuah riset beberapa waktu lalu pernah mengungkap terdapat 35 hingga 40 persen orang di dunia memiliki golongan darah O rhesus positif atau O+.

3. Memiliki risiko pembekuan darah yang rendah

Seorang ahli entomologi medis dari University of Florida Dr Jonathan Day menyebut orang yang memiliki golongan darah O lebih rentan digigit nyamuk. Sebab, orang yang memiliki golongan darah O mengeluarkan bahan kimia dari kulit yang dapat menarik nyamuk.

"Beberapa orang memproduksi lebih banyak bahan kimia tertentu di kulitnya. Dan beberapa dari bahan kimia tersebut, seperti asam laktat, menarik untuk nyamuk. Ada juga bukti bahwa satu golongan darah O menarik nyamuk lebih banyak daripada yang lain (A atau B)," katanya.



Simak Video "Golongan Darah A Paling Berisiko Terinfeksi Parah Sars-CoV-2"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/kna)