Sabtu, 24 Okt 2020 10:12 WIB

Jangan Asal Gowes, Ini Cara Tepat untuk Kesehatan Jantung

Faidah Umu Safuroh - detikHealth
Gowes Foto: shutterstock
Jakarta -

Jantung koroner masih menjadi salah satu penyakit paling mematikan di Indonesia. Riskesdas 2018 menunjukkan prevalensi penyakit jantung koroner berdasarkan diagnosis dokter di Indonesia sebesar 1,5%, dengan peringkat prevalensi tertinggi.

Sedangkan data WHO 2015 menunjukkan 70% kematian di dunia disebabkan oleh penyakit tidak menular atau PTM (39,5 juta dari 56,4 kematian). Dari seluruh kematian akibat PTM tersebut, 45%-nya disebabkan oleh penyakit jantung koroner dan pembuluh darah, yaitu 17.7 juta dari 39,5 juta kematian.

Meskipun penyakit jantung koroner merupakan penyakit yang sangat mematikan, Namun, ada kabar baik untuk Anda yang hobi bersepeda. Sebab, bersepeda ternyata bisa mengurangi risiko penyakit jantung koroner, loh.

Melansir The Guardian, dalam studi lima tahun terhadap 263.450 komuter Inggris, yang diterbitkan di BMJ, para peneliti di Universitas Glasgow menemukan bersepeda secara teratur mengurangi risiko kematian akibat penyakit jantung koroner sebesar 46%.

Namun, Anda jangan sembarangan bersepeda. Berikut ini adalah cara yang tepat bersepeda agar bisa menjaga kesehatan jantung.

Bersepeda dengan Santai

Tidak perlu terburu-buru, bersepedalah dengan santai, kurang lebih dengan kecepatan 16 km/jam. Bersepeda dengan terburu-buru bisa membuat Anda cepat lelah, meningkatkan irama jantung, serta bisa berbahaya bagi keselamatan lalu lintas. Hal terpenting dalam bersepeda yaitu irama dayungan yang konstan.

Habiskan 20 Menit Per Hari

Dalam studi yang membuktikan bersepeda dapat mengurangi risiko penyakit jantung koroner, juga disebutkan para pesepeda menghabiskan waktu setidaknya 20 menit sekali bersepeda agar mengurangi risiko penyakit jantung koroner.

Gowes 30 Mil Per Minggu

Dalam penelitian yang sama, para pesepeda tersebut mengendarai sepeda rata-rata 30 mil per minggu atau sekitar 48,28 km per minggu.

Gunakan Sepeda yang Sesuai

Gunakanlah sepeda dengan ukuran frame atau kerangka sepeda yang tepat untuk tubuh Anda. Salah satu cirinya yaitu saat Anda berada di atas sepeda, kaki Anda menapak rata dengan tanah.Sepeda yang tidak sesuai bisa menyebabkan nyeri otot.

Nah, itu dia cara bersepeda atau hal-hal yang perlu diperhatikan saat bersepeda yang benar agar olahraga yang Anda lakukan bisa mengurangi risiko penyakit jantung koroner. Selama bersepeda, jantung akan berdetak lebih cepat dari biasanya. Hal inilah yang bisa membantu meningkatkan fungsi jantung.

Namun, meskipun Anda sudah rutin bersepeda atau olahraga yang lain, Anda tetap harus memperhatikan asupan makanan. Konsumsilah makanan yang sehat dan bergizi, kurangi junk food yang banyak mengandung kolesterol jahat dan bisa menyebabkan penyakit jantung koroner.

Selain dengan berolahraga, kolesterol jahat juga dapat dikurangi dengan rutin mengkonsumsi Nestlé ACTICOR dua kali sehari setelah makan. Bagi yang suka minuman dingin, Nestlé ACTICOR juga bisa dikonsumsi dengan dikombinasikan bersama es batu atau diminum dalam kondisi dingin.

Nestlé ACTICOR merupakan minuman susu rendah lemak yang mengandung Beta Glucan dan Inulin. Kandungan Beta Glucan dan Inulin teruji klinis mampu menurunkan kolesterol jahat (LDL) yang merupakan faktor risiko penyakit jantung koroner.

Nestlé ACTICOR juga terbuat dari bahan alami dan rasanya pun sangat enak. Ada 4 varian rasa, antara lain avocado, chocolate, green-tea latte, dan banana. Nestlé ACTICOR baik dikonsumsi oleh orang dewasa yang peduli akan kesehatan tubuh.

Nestlé ACTICOR, Cara Alami Turunkan Kolesterol.



Simak Video "Pesan Buat Pegowes Pemula dari dr. Falla Adinda"
[Gambas:Video 20detik]
(akn/ega)