Jumat, 13 Nov 2020 09:30 WIB

Resepsi Pernikahan Jadi Klaster COVID-19, 178 Orang Terinfeksi dan 7 Meninggal

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Ilustrasi pasien di rumah sakit Foto: iStock
Jakarta -

Resepsi pernikahan di sebuah kota kecil menyebabkan 178 orang terinfeksi COVID-19. Tiga orang di antaranya dirawat di RS dan tujuh lainnya meninggal dunia.

Mirisnya, tak satupun dari mereka yang mengalami kondisi kritis hingga tewas karena COVID-19 ikut menghadiri resepsi tersebut. Kebanyakan tertular COVID-19 usai kontak erat dengan tamu yang menghadiri resepsi tersebut.

"Ini adalah studi kasus tentang bagaimana kegagalan untuk mengikuti pedoman jarak dan penyamaran sosial dapat memiliki konsekuensi yang luas," kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) dalam laporan mingguannya.

Laporan CDC tak menyebutkan di mana persisnya pernikahan itu terjadi. Tetapi studi penularan COVID-19 di resepsi pernikahan ini menjadi sorotan karena jumlah orang yang terpapar terus bertambah sejak 7 Agustus lalu.

Awal mula resepsi pernikahan menjadi klaster COVID-19 baru

Dikutip dari CNN, sebuah laporan dari ahli epidemiologi merinci lebih lanjut bagaimana penyebaran COVID-19 bisa terjadi begitu luas. Rupanya, para tamu di resepsi tersebut duduk berdekatan dan tak memakai masker.

Ada 30 orang pertama yang menghadiri resepsi dinyatakan positif COVID-19. Di kota yang awalnya tak memiliki kasus COVID-19, 27 orang kemudian dinyatakan tertular COVID-19.

Salah seorang warga yang melakukan kontak dengan pengunjung resepsi tersebut tertular dan meninggal dunia akibat COVID-19. Wabah COVID-19 semakin meluas, 36 orang lainnya tertular COVID-19 di sebuah fasilitas perawatan.

Rupanya, 36 orang tersebut diduga tertular dari orang tua tamu resepsi pernikahan, yang akhirnya meninggal dunia. Setelahnya, laporan kasus COVID-19 lain ditemukan pada wilayah berjarak 200 mil dari resepsi pernikahan, sebanyak 82 orang anggota staf, tertular dari tamu pernikahan resepsi yang ternyata bekerja di sekitar wilayah tersebut.

"Sejauh ini, resepsi pernikahan yang satu ini telah dikaitkan dengan setidaknya 178 infeksi COVID-19, tujuh rawat inap, dan tujuh kematian," kata pejabat CDC Maine.

"Laporan ini memberikan kisah peringatan bagi orang-orang saat mereka mempertimbangkan bagaimana merayakan liburan musim dingin. Pertemuan di pusat wabah ini terjadi di daerah pedesaan yang hampir tidak terlihat bukti COVID-19," kata Robert Long, direktur komunikasi. untuk Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Maine.



Simak Video "Kata Kemenkes soal Bupati Sleman Positif Corona Usai Divaksinasi"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/kna)