Selasa, 22 Des 2020 09:00 WIB

4 Negara yang Temukan Varian Baru Corona dari Inggris

Sarah Oktaviani Alam - detikHealth
Jenis Baru Virus Corona di Inggris yang Menular Cepat Ditemukan di Australia 4 negara yang memiliki mutasi Corona dari Inggris. (Foto: ABC Australia)
Jakarta -

Belakangan ini varian baru Corona yang ditemukan di Inggris diketahui telah menyebar ke sejumlah negara. Varian baru Corona ini disebut-sebut lebih menular dan diduga menjadi penyebab lonjakan kasus COVID-19 yang terjadi di Inggris.

Jenis varian baru virus Corona tersebut diberi nama 'VUI - 202012/01' karena varian pertama yang diselidiki pada bulan Desember. Bahkan Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengumumkan bahwa varian tersebut tumbuh lebih cepat dari varian yang sudah ada sebelumnya.

"Analisis awal menunjukkan bahwa varian ini tumbuh lebih cepat dari varian yang sudah ada," ujar Hancock. Ia mengatakan lebih dari 1.000 kasus telah diidentifikasi di 60 wilayah otoritas lokal yang berbeda.

Berikut beberapa negara yang melaporkan varian baru virus Corona yang ditemukan di Inggris.

Kepala teknis Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Maria Van Kerkhove menyebut bahwa varian baru Corona ini juga ditemukan di Denmark dan juga Belanda.

"Kami memahami bahwa varian ini telah diidentifikasi juga di Denmark, di Belanda dan ada satu kasus di Australia dan tidak menyebar lebih jauh di sana," katanya kepada BBC dalam wawancara yang direkam sebelumnya.

Berikut dua negara lainnya yang melaporkan temuan mutasi baru Corona.

1. Italia

Varian baru Corona yang ditemukan di Inggris ini sudah masuk ke negara lain, salah satunya Italia. Hal ini dibuktikan dengan ditemukannya seorang pasien Corona di negara tersebut yang tertular virus varian ini.

"Italia telah mendeteksi seorang pasien yang terinfeksi jenis baru virus corona yang juga ditemukan di Inggris," kata kementerian kesehatan pada Minggu, dikutip dari Reuters.

Diketahui, pasien tersebut baru kembali dari Inggris beberapa hari terakhir. Ia mendarat di bandara Fiumicino Roma dan saat ini tengah menjalani isolasi.

2. Australia

Australia juga mendeteksi adanya varian virus Corona baru dari Inggris tersebut. Dua pelancong dari Inggris yang terbang ke negara bagian South Wales, Australia, ditemukan 'membawa' varian virus tersebut.

Saat ini, kedua pelancong tersebut sedang menjalani karantina. Pihak otoritas kesehatan setempat juga menyebut bahwa kasus ini tidak ada kaitannya dengan lonjakan kasus yang terjadi di Sydney.

Selain dua negara tersebut, Kepala teknis Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Maria Van Kerkhove menyebut bahwa varian baru Corona ini juga ditemukan di Denmark dan juga Belanda.

"Kami memahami bahwa varian ini telah diidentifikasi juga di Denmark, di Belanda dan ada satu kasus di Australia dan tidak menyebar lebih jauh di sana," katanya kepada BBC dalam wawancara yang direkam sebelumnya.



Simak Video "WHO Tak Henti Keluarkan Peringatan soal Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(sao/naf)