Jumat, 05 Feb 2021 15:30 WIB

Apa yang Terjadi Pada Tubuh Saat Disuntik Vaksin COVID-19?

Firdaus Anwar - detikHealth
Sebanyak 14 tenaga medis di Depok menjalani proses vaksinasi COVID-19. Para tenaga medis itu disuntik vaksin Sinovac. Foto: Dedy Istanto/Detikcom
Jakarta -

Di tengah ramainya program vaksinasi COVID-19, mungkin tidak semua tahu bagaimana cara vaksin bekerja. Apa yang terjadi di dalam tubuh saat disuntik vaksin COVID-19?

Imunolog Beth Moore dari University of Michigan Hospital menjelaskan bahan-bahan vaksin mulai dari gula, garam, lemak, dan partikel virus atau sejenisnya akan masuk ke dalam tubuh di menit pertama setelah suntikan. Seseorang biasanya diminta menunggu dulu selama 15 menit untuk berjaga-jaga terhadap reaksi alergi dari bahan vaksin.

Setelah 12 jam kemudian rasa nyeri di lokasi suntikan atau lelah mungkin akan muncul. Beth menjelaskan ini terjadi karena respons sistem imun terhadap benda asing yang masuk ke dalam tubuh. Sistem imun bernama sel dendritik akan mulai berperan.

"Sel dendritik yang bertemu dengan antigen virus tidak dikenal akan membunyikan alarm dan bergerak menuju kelenjar getah bening," papar Beth seperti dikutip dari Michigan Health, Jumat (5/2/2021).

Rasa nyeri dan lelah spesifiknya muncul karena pelepasan senyawa bernama sitokin. Senyawa ini menyebabkan peradangan pada lokasi suntikan, tujuannya untuk memandu sel-sel imun.

"Artinya merasa sedikit tidak enak badan itu tanda imun tubuh sedang bekerja," kata Beth yang menjelaskan bahwa reaksi tiap orang mungkin berbeda.

Setelah tiga sampai empat minggu kemudian harapannya imun tubuh sudah mulai memproduksi antibodi untuk COVID-19. Hanya saja jumlah sel yang memproduksi antibodi ini mungkin masih belum banyak dan berusia singkat, karena itu dibutuhkan dosis kedua vaksin sebagai booster atau pendorong.

"Karena Anda kini sudah memiliki antibodi dari suntikan yang pertama, reaksi dosis kedua mungkin bisa lebih kuat," ungkap Beth.

"Pada saat yang bersamaan Anda mendorong respons imun agar lebih besar, baik, cepat, dan benar-benar ingat," pungkasnya.



Simak Video "Apakah Tubuh Jadi Kebal COVID-19 Setelah Divaksin? "
[Gambas:Video 20detik]
(fds/kna)