Jumat, 05 Mar 2021 14:15 WIB

Varian Baru Corona Rusia Ditemukan di Australia, Bahaya Nggak Sih?

Ardela Nabila - detikHealth
Russia coronavirus invasion crisis abstract background. Virus Corona varian Rusia B.1.1.317 (Foto: Getty Images/iStockphoto/Darryl Fonseka)
Jakarta -

Otoritas kesehatan Australia telah menemukan mutasi baru COVID-19 asal Rusia di Queensland, Australia. Varian baru tersebut dilaporkan menginfeksi seorang pasien yang baru saja tiba dari luar negeri.

Penemuan mutasi baru tersebut membuat para pendatang harus memperpanjang waktu tinggal mereka di hotel untuk menjalani karantina. Meski varian B.1.1.317 tidak diidentifikasi sebagai variant of concern (VOC), namun masih belum terdapat informasi lebih lanjut mengenai strain Corona asal Rusia tersebut.

Setidaknya terdapat 74 penumpang dan kru yang tiba di Brisbane menggunakan pesawat Qatar Airways dengan nomor penerbangan QR898 dari Doha pada 17 Februari lalu dan harus menjalani karantina mandiri hingga Senin (8/3/2021) setelah ditemukannya dua kasus varian Corona Rusia B.1.1.317.

Selain menjalani karantina, para penumpang dan kru juga akan menjalani serangkaian pemeriksaan sebagaimana disampaikan dalam surat dari Metro North Hospital and Health Service yang diberikan kepada penumpang yang positif terinfeksi virus Corona.

"Sejumlah kasus varian B.1.1.317 (varian Rusia) telah ditemukan. Meski tidak termasuk ke dalam variant of concern, masih terdapat sedikit informasi mengenai strain B.1.1.317. Kami sadar bahwa ini merupakan kabar yang mengecewakan dan mengerti bahwa Anda ingin segera meninggalkan tempat karantina," seperti tertulis dalam surat tersebut.

Pemeriksaan genomik saat ini sedang dilakukan pada pendatang ketiga yang dinyatakan positif terpapar COVID-19 dalam penerbangan tersebut. Sementara itu, orang keempat yang juga berada dalam penerbangan yang sama, namun melanjutkan perjalanannya ke Selandia Baru, juga dilaporkan terinfeksi COVID-19. Menurut juru bicara Queensland Health, otoritas kesehatan Queensland dan Selandia Baru telah menghubungi satu sama lain.

"Dengan munculnya sejumlah varian baru, kami saat ini terus mengambil langkah dengan hati-hati. Dalam beberapa kasus, hal ini berarti kami harus meningkatkan kembali peraturan terkait karantina," ujar juru bicara Queensland Health.

"Dengan adanya varian ini berarti kami harus memperpanjang kewajiban karantina 14 hari dengan tambahan lima hari, serta mengatur pemeriksaan tambahan bagi 74 pendatang yang mungkin terpapar varian baru ini. Kami mohon maaf untuk ketidaknyamanan yang disebabkan oleh perpanjangan masa karantina, sebab hal ini penting untuk melindungi Queensland," lanjutnya.

Terakhir, juru bicara otoritas kesehatan di Queensland tersebut turut menekankan bahwa varian ini tidak termasuk ke dalam varian of concern karena varian ini masih sangat baru, namun mereka harus tetap waspada sembari melakukan penelitian lebih lanjut mengenai masa inkubasi serta risiko penularannya.



Simak Video "Pfizer Uji Klinis Vaksin COVID-19 untuk Anak Usia 5-11 Tahun"
[Gambas:Video 20detik]
(up/up)