Rabu, 31 Mar 2021 08:37 WIB

Pria Meninggal Kena COVID-19 Usai Ereksi 3 Jam Berturut-turut

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
ilustrasi ereksi Pria meninggal kena COVID-19 usai ereksi 3 jam berturut-turut. (Foto: iStock)
Jakarta -

Kisah nahas menimpa pria 69 tahun yang terinfeksi virus Corona. Ia meninggal karena COVID-19 usai ereksi selama tiga jam berturut-turut.

Pasien Corona asal Amerika Serikat mulanya sudah dalam kondisi kritis karena Corona sehingga harus menggunakan ventilator. Dirinya yang dirawat di RS Miami Valley juga diarahkan dokter untuk tengkurap selama 12 jam agar memudahkan ia bernapas.

Sialnya, setelah kembali dalam posisi berbaring normal, pria ini malah mengalami ereksi tak kunjung henti. Dokter saat itu langsung mencoba mengatasinya dengan kompres es.

"Mereka mencoba mengurangi pembengkakan dengan kompres es tetapi tidak berhasil," kata dokter dalam studi The American Journal of Emergency Medicine.

Setelah tiga jam berlalu, mereka akhirnya terpaksa mengalirkan darah dari penis pria ini dengan jarum.

Ia didiagnosis dengan kondisi priapisme atau ereksi berkepanjangan. Kondisi yang muncul akibat darah yang terjebak dalam bilik ereksi pada penis.

Meski akhirnya ereksi pria tersebut berhasil ditangani, ia meninggal dunia dalam perawatan intensif saat paru-parunya berhenti bekerja.

Mengapa bisa terjadi?

Petugas medis percaya priapisme itu disebabkan oleh penggumpalan darah, yang diketahui sebagai komplikasi dari virus Corona.

"Kami belum pernah melihat kasus priapisme terkait COVID-19 seperti ini, dan kami telah menangani lebih banyak pasien COVID-19 daripada rumah sakit Eropa lainnya sejauh yang saya ketahui, jadi inilah jelas merupakan manifestasi COVID-19 yang langka tetapi dapat dijelaskan," jelas ahli bedah urologi Birmingham Dr Richard Viney.

Kasus serupa pernah terjadi pada pria berusia 62 tahun di Prancis. Ia mengalami priapisme saat dirawat akibat COVID-19 dengan kondisi kritis. Mereka menemukan 'gumpalan darah gelap' yang mereka yakini disebabkan oleh trombosis terkait COVID-19.



Simak Video "Faktor yang Memengaruhi Keparahan Pasien Covid-19"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)