Rabu, 14 Apr 2021 10:01 WIB

Menristek Harap Vaksin Merah Putih Bisa Lawan Berbagai Varian COVID-19

Firdaus Anwar - detikHealth
Scientists are done research on vaccine in laboratory with test tubes on Covid19 Coronavirus type for discover vaccine. Foto: Getty Images/iStockphoto/chayakorn lotongkum
Jakarta -

Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Bambang Brodjonegoro, mengatakan proses penelitian vaksin COVID-19 di Indonesia masih berlanjut. Disebut vaksin Merah Putih, Bambang berharap vaksin akan efektif melawan berbagai varian COVID-19.

Hal ini karena bibit vaksin Merah Putih dikembangkan menggunakan isolat virus yang ada di Indonesia. Saat ini beberapa varian dan mutasi sudah diidentifikasi mulai dari D614G, B117, N439K, dan E484K.

Dengan waktu pengembangan vaksin yang diproyeksikan mulai masuk uji klinis fase 1 di pertengahan-akhir 2021, Bambang mengatakan sudah seharusnya peneliti memperhatikan berbagai varian. Berjaga-jaga bila ada mutasi atau varian yang bisa memengaruhi kinerja vaksin.

"Dengan waktu yang ada, mudah-mudahan pengembangan vaksin merah putih juga sudah memperhatikan strain atau varian baru yang saat ini mulai ditemukan di Indonesia berasal dari negara lain," kata Bambang dalam konferensi pers bersama Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI dan ditulis Rabu (14/4/2021).

"Karena segala sesuatu sangat mungkin terjadi, sehingga kita harus selalu waspada dan selalu mengupdate hasil penelitian kita agar relevan dan berguna bagi upaya menjaga kesehatan serta benar-benar bisa mengendalikan pandemi dengan baik," lanjutnya.

Vaksin Merah Putih rencananya akan dimanfaatkan sebagai booster untuk menjaga imunitas masyarakat. Diketahui imunitas yang diperoleh dari vaksin atau infeksi alami kemungkinan tidak bersifat permanen sehingga mungkin perlu vaksinasi berkala untuk mempertahankan imunitas.



Simak Video "Perkembangan Terkini Vaksin Merah Putih, Siap Diproduksi Massal?"
[Gambas:Video 20detik]
(fds/up)