Sabtu, 15 Mei 2021 16:31 WIB

Kasus Corona di Pulau Sumatera Naik Pasca Larangan Mudik Lebaran, Ada Apa?

Ardela Nabila - detikHealth
Petugas Puskesmas Karangsambung, Kabupaten Bekasi, melakukan tes swab antigen di posko kesehatan, Jumat(7/5/2021). Foto ilustrasi. (Foto ilustrasi: Rifkianto Nugroho)
Jakarta -

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Dr Ir Airlangga Hartarto, MBA, MMT, IPU, menyebutkan bahwa penanganan COVID-19 di Indonesia lebih baik dari beberapa negara lainnya.

Hal tersebut dikatakannya berdasarkan total jumlah kasus COVID-19 di Indonesia yang mengalami penurunan. Menurutnya, per Jumat (14/5/2021), jumlah kasus positif COVID-19 di Indonesia turun menjadi 2.633 kasus dengan total kasus aktif 5,4 persen, kesembuhan 91,8 persen, dan kasus kematian 2,8 persen.

"Nah kita melihat bahwa total dari persentase kesembuhan dan yang lain kita lebih baik dari beberapa negara. Dan kita lihat secara nasional, BOR (bed occupancy rate) nasional sampai 13 Mei itu 29 persen," ujar Menko Airlangga dalam konferensi pers virtual, Sabtu (15/5/2021).

Meski demikian, Airlangga turut mengatakan bahwa terdapat sejumlah provinsi di Sumatera yang mengalami peningkatan jumlah kasus harian.

"Kita lihat dari berbagai pertambahan itu misalnya Riau itu angkanya kena menaik cukup tinggi, Kepulauan Riau sudah mulai menurun walaupun di atas angka 100, Aceh di atas 75, sedangkan Sumatra Barat sudah di bawah 300, Sumatera Selatan sudah di atas 130-an, kemudian Jambi menuju 65, dan Sumatera Utara di atas 80, Bangka Belitung di bawah 200, dan Bengkulu mendekati 40, dan Lampung mendekati 60 untuk kasus hariannya," jelasnya.

Namun, kata Airlangga, angka lonjakan kasus yang terjadi saat ini masih relatif terkendali. Di sisi lain, pemerintah tetap berupaya untuk menekan jumlah kasus positif COVID-19 dengan menerapkan sejumlah kebijakan.

"Tentu walaupun angkanya relatif terkendali namun peningkatan ini tetap perlu diwaspadai, dan penyekatan-penyekatan yang dilakukan tentu bukti 'lebih efektif' dari tahun lalu, kemudian tentu dengan langkah-langkah mandatory test yang diberlakukan ini mulai tanggal 15 Mei, PCR maupun swab test dan dilakukan random test," pungkasnya.

Ketua Satgas COVID-19 Doni Monardo menjelaskan, peningkatan kasus Corona di Pulau Sumatera terjadi pasca ribuan warga nekat mudik Lebaran sebelum tanggal penetapan larangan mudik ditetapkan.



Simak Video "Hanya Mengingatkan! Hati-hati dengan Varian Mu"
[Gambas:Video 20detik]
(ayd/ayd)