Kamis, 03 Jun 2021 15:38 WIB

Apa Itu Virus H10N3, Flu Burung Langka yang Tulari Warga di China

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Husbandry, housing business for the purpose of farming meat, White chicken Farming feed in indoor housing. Live chicken for meat and egg production inside a storage. Flu burung H10N3 tulari seorang warga China. (Foto: Getty Images/iStockphoto/chayakorn lotongkum)
Jakarta -

Kasus pertama penularan flu burung langka H10N3 dilaporkan oleh pemerintah China. Komisi Kesehatan Nasional Beijing (NHC) mengatakan kasus pertama ini ditemukan di kota Zhenjiang.

Masih belum diketahui bagaimana flu burung H10N3 menginfeksi pria berusia 41 tahun asal Jiangsu tersebut. Meski begitu dilaporkan bahwa virus strain baru ini tidak begitu mudah menular.

Beberapa jenis flu burung telah ditemukan di antara hewan di China. Tetapi wabah massal pada manusia jarang terjadi.

Apa itu virus H10N3

H10N3 adalah jenis flu burung yang umum terjadi pada burung air liar di seluruh dunia dan dapat menginfeksi unggas domestik serta spesies burung dan hewan lainnya, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Mereka biasanya tidak menginfeksi manusia, tetapi CDC mengatakan infeksi silang mungkin terjadi.

CDC menyebut burung yang terinfeksi mengeluarkan flu dalam bentuk air liur, lendir, dan kotoran mereka, dan manusia dapat terinfeksi ketika cukup banyak virus masuk ke mata, hidung, atau mulut, atau terhirup dari droplet atau debu yang terinfeksi.

Gejala flu burung H10N3

Meskipun penyebaran penyakit ini dari burung ke manusia tidak sering terjadi, para ahli penyakit menular khawatir jika hal itu terjadi. CDC menggolongkan virus ini dapat menyebabkan penyakit yang berkisar dari ringan hingga parah.

Perincian tentang gejala H10N3 masih langka karena kasusnya masih sedikit saat ini. Namun, ahli penyakit menular di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins, Amesh A. Adalja, mengatakan gejala flu burung biasanya sama dengan flu biasa.

Gejala yang mungkin dialami seperti mata memerah, demam, batuk, sakit tenggorokan, nyeri otot, mual, sakit perut, diare, muntah, sesak nafas/sulit bernafas, radang paru-paru, status mental yang berubah, dan kejang-kejang.

Bagaimana pengobatannya jika tertular? Simak halaman selanjutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "SAGO, Penasihat WHO yang Bertugas Temukan Asal Usul Covid-19"
[Gambas:Video 20detik]