Sabtu, 04 Sep 2021 08:52 WIB

Ciri-ciri Varian Mu, Bakal Seganas Varian Delta?

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Jakarta -

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengklasifikasikan varian Mu atau B.1621 sebagai variant of interest (VoI). Varian yang pertama kali terdeteksi di Kolombia ini telah menyebar ke 39 negara.

Mu pertama kali diidentifikasi pada Januari 2021, dan sejak itu, ada "laporan sporadis" tentang kasus dan wabah di Amerika Selatan dan Eropa.

Sementara sebaran global Mu di antara kasus COVID-19 masih di bawah 0,1 persen, prevalensinya telah meningkat secara konsisten di Kolombia dan Ekuador, dengan kasus Mu masing-masing 39 persen dan 13 persen.


Berikut ciri-ciri varian Corona Mu dikutip dari laman News UN.

1. Diduga kebal vaksin

Mu adalah varian kategori VoI kelima yang dipantau WHO sejak Maret 2021. Varian ini memiliki mutasi yang dikhawatirkan lebih resisten terhadap vaksin namun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi hal ini.

Data awal menunjukkan penurunan efektivitas vaksin, mirip dengan yang terlihat pada varian Beta.

WHO mengatakan akan memantau secara berkala varian Mu di Amerika Selatan, terutama dengan co-sirkulasi varian Delta.

2. Diperkirakan lebih menginfeksi

Pada 29 Agustus, lebih dari 4.500 sekuens genom, sampel analisis virus yang diambil dari pasien, telah ditetapkan sebagai Mu dalam empat minggu terakhir. Urutan digunakan untuk melacak bagaimana mutasi ini bergerak melalui populasi, pada repositori genom sumber terbuka, yang dikenal sebagai GISAID.

Sebagian besar telah dilaporkan di AS (2.065) dan Kolombia (852), Meksiko (357) dan Spanyol (473).

3. Bakal seganas varian Delta?

Para ahli mengatakan varian Mu mungkin tidak bisa 'menyalip' varian Delta, terutama dari sisi penularan dan masuk dalam kategori variant of Concern (VOC), yang sekarang menyumbang lebih dari 90 persen infeksi berurutan secara global dalam pandemi COVID-19.

Penularan varian Mu masih terkonsentrasi di wilayah Kolombia dan secara global kurang dari satu persen.

"Pada titik pandemi ini, Delta telah menjadi standar yang dibandingkan dengan varian lain ketika memikirkan transmisi dan dominasi varian dalam suatu komunitas," kata Prof David Allen, Wakil Presiden di bidang inovasi kesehatan dari Singapore National University, dikutip dari Strait Times.

(kna/up)