Rabu, 12 Jan 2022 08:45 WIB

Simak Guys! WHO Tegaskan Omicron Tak Sama dengan Flu

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Geneva, Switzerland - December 03, 2019: World Health Organization (WHO / OMS) Logo at WHO Headquarters WHO. (Foto: Getty Images/diegograndi)
Jakarta -

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan agar negara-negara tidak menyamakan varian Omicron layaknya flu biasa. Belum ada bukti pasti yang menunjukkan Omicron tidak menyebabkan gejala parah.

"Kita masih memiliki sejumlah besar ketidakpastian dan virus yang berkembang cukup cepat, menimbulkan tantangan baru. Kami tentu tidak pada titik di mana kami dapat menyebutnya (COVID-19) endemik," kata petugas darurat senior WHO untuk Eropa, Catherine Smallwood, dalam konferensi pers dikutip dari Reuters, Rabu (12/1/2022).

Hal ini ia sampaikan menyusul komentar Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez yang mengatakan akan mengubah cara melacak evolusi COVID-19 dengan menggunakan metode yang mirip dengan cara mengikuti flu, karena tingkat kematiannya telah turun. Itu berarti memperlakukan virus sebagai "penyakit endemik", bukan pandemi.

Di beberapa negara dengan tingkat penularan Omicron yang tinggi seperti Inggris dan Amerika Serikat, banyak ahli yang melaporkan gejalanya memang cenderung lebih ringan pada yang sudah divaksinasi. Tapi mereka yang tidak vaksin dan merupakan kelompok rentan mengalami gejala parah dan banyak yang harus dirawat di rumah sakit.

Sementara itu di Eropa sendiri ada 7 juta kasus baru dilaporkan pada minggu pertama tahun 2022, lebih dari dua kali lipat selama periode dua minggu sebelumnya.

"Ini mungkin menjadi endemik pada waktunya, tetapi menetapkannya pada 2022 agak sulit pada tahap ini," beber Smallwood.

Simak juga 'Perdana Menteri Israel Imbau Warganya Tak Panik Hadapi Omicron':

[Gambas:Video 20detik]



(kna/up)