Senin, 24 Jan 2022 09:40 WIB

Omicron RI Meningkat, Organisasi Profesi Medis Minta PTM 100% Dievaluasi

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Sebanyak 330 sekolah mulai dari tingkat SD hingga SMP di Kota Bandung gelar PTM 100 persen hari ini. Kegiatan tersebut digelar dengan menerapkan prokes ketat. Organisasi profesi medis meminta berlangsungnya PTM 100 persen dievaluasi. Foto: Wisma Putra/detikcom
Jakarta -

Kegiatan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) 100 persen masih digelar di wilayah PPKM level 1 dan 2. Hal ini menimbulkan kekhawatiran karena kasus Omicron kian meningkat.

Terkait PTM, lima organisasi medis menyerukan agar pemerintah mengevaluasi kebijakan tersebut. Kelima organisasi itu adalah Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI), Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI), Perhimpunan Dokter Anestesiologi dan Terapi Indonesia Intensif Indonesia (PERDATIN), Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular (PERKI), serta Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI).

Dalam siaran pers yang diterima detikcom, Senin (24/1), kelima organisasi profesi medis telah mengajukan surat permohonan pada empat Kementerian pembuat kebijakan PTM untuk mengevaluasi kegiatan PTM 100 persen khususnya pada kelompok anak usia kurang dari 11 tahun.

"Laporan dari beberapa negara, proporsi anak yang dirawat akibat infeksi COVID-19 varian Omicron lebih banyak dibandingkan varian-varian sebelumnya Dan juga telah dilaporkan transmisi lokal varian Omicron di Indonesia, bahkan sudah ada kasus meninggal karena Omicron" kata Ketua Umum Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) dr Agus Dwi Susanto.

Usulan Organisasi medis terkait PTM di tengah lonjakan Omicron

Berdasarkan sejumlah pertimbangan-pertimbangan diatas, maka 5 Organisasi Profesi (5 OP) medis tersebut mengajukan usul sebagai berikut:

  • Anak-anak dan keluarga tetap diperbolehkan untuk memilih pembelajaran tatap muka atau pembelajaran jarak jauh (PJJ) berdasarkan kondisi dan profil risiko masing-masing keluarga.
  • Anak-anak yang memiliki komorbid dihimbau untuk memeriksakan diri terlebih dahulu ke dokter yang menangani.
  • Anak-anak yang sudah melengkapi imunisasi COVID-19 dan cakap dalam melaksanakan protokol kesehatan dapat mengikuti PTM.
  • Mekanisme kontrol dan buka tutup sekolah seyogyanya dilakukan secara transparan untuk memberikan keamanan publik.

"Kami juga menghimbau orangtua agar melengkapi vaksinasi regular melalui imunisasi kejar bagi anak-anaknya agar tetap terlindungi dari kemungkinan penyakit lain yang mungkin timbul," kata Ketua Umum Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), Dr. Piprim Basarah Yanuarso, Sp.A(K).

Simak Video 'Omicron Diprediksi Naik, Komisi X Minta PTM Tetap Berjalan':

[Gambas:Video 20detik]



(kna/up)