Rabu, 02 Feb 2022 09:13 WIB

Penyebab-Gejala Usus Buntu Seperti Dialami Jimin BTS, Makan Seblak Termasuk?

Ayunda Septiani - detikHealth
Penampilan Personel BTS di Kehidupan Nyata Foto: dok. Twitter nghauyen
Jakarta -

Baru-baru ini kabar kurang baik datang dari salah satu personil BTS, Jimin. Jimin, dikabarkan positif terinfeksi virus Corona COVID-19, dan baru saja juga menjalani operasi usus buntu akut.

Radang usus buntu merupakan salah satu penyakit dengan keluhan sakit perut dan merupakan kasus yang umum.

Berkaca dari penyakit yang dialami Jimin BTS, radang usus buntu akut cukup berbahaya karena menyerang tiba-tiba dan bisa cukup parah. Berikut fakta mengenai radang usus buntu.

Dapat menyebabkan pembengkakan

Dikutip dari laman Medical New Today, kondisi ini bisa menyebabkan rasa sakit di perut yang terjadi dengan cepat dan memburuk dalam beberapa jam.

Setiap penyumbatan atau peradangan yang mempengaruhi apendiks atau usus buntu, dapat menyebabkan pembengkakan. Selain itu, radang usus buntu akut adalah keadaan darurat medis, yang mengharuskan seseorang dilarikan ke rumah sakit segera ketika memiliki gejalanya.

Tanpa pengobatan, usus buntu dapat pecah dalam waktu 48-72 jam sejak seseorang pertama kali mengalami gejala radang usus buntu akut. Usus buntu yang pecah bisa menyebabkan infeksi serius yang disebut peritonitis, yang dapat mengancam jiwa tanpa pengobatan yang tepat.

Gejala radang usus buntu

Gejala radang usus buntu akut terjadi secara tiba-tiba dan biasanya parah, yang berpotensi semakin buruk selama beberapa jam. Sebaiknya hindari minum obat pereda nyeri untuk gejala radang usus buntu akut, sebab dapat menutupi gejala yang perlu diketahui oleh dokter.

Sebaiknya hindari minum obat pereda nyeri untuk gejala radang usus buntu akut, sebab dapat menutupi gejala yang perlu diketahui oleh dokter.

Penyebab radang usus buntu

Radang usus buntu akut terjadi ketika ada sesuatu yang menghalangi bagian dalam usus buntu. Ini disebabkan oleh infeksi virus, bakteri, atau parasit pada saluran pencernaan, yang dapat memperbesar jaringan dinding usus buntu.

Penyebab lainnya adalah tinja yang menyebabkan penyumbatan di tabung antara usus besar dan usus buntu. Faktor risiko lain yang menyebabkan radang usus buntu akut termasuk tumor, penyakit radang usus, cedera atau trauma pada perut. Semua kondisi tersebut berpotensi menyebabkan usus buntu menjadi bengkak dan meradang.



Simak Video "Indonesia Didominasi Varian Omicron, Termasuk BA.4-BA.5"
[Gambas:Video 20detik]
(ayd/up)