Minggu, 20 Mar 2022 09:00 WIB

Konsultasi Kesehatan

Sering Telat Makan, Kenapa Perut Malah Jadi Nyeri Usai Kenyang Dok?

Firdaus Anwar - detikHealth
Abdominal pain patient woman having medical exam with doctor on illness from stomach cancer, irritable bowel syndrome, pelvic discomfort, Indigestion, Diarrhea, GERD (gastro-esophageal reflux disease) Foto: Getty Images/iStockphoto/Chinnapong
Jakarta -

Pertanyaan:

Halo Dok, saya punya kebiasaan telat makan dan sekalinya makan sampai kenyang. Pada suatu malam saya makan sekitar jam 11-an dan saya makan mie instan. Beberapa menit setelahnya, perut saya terasa nyeri dan penuh.

Karena tidak sanggup menahan nyeri saya kemudian tidur. Puncak rasa nyerinya jam 3 pagi, itu sakit sekali seperti dua kali rasa sakit saat menstruasi. Setelah itu saya kompres kemudian berasa sedikit lebih baik, tapi sampai sekarang perut saya terasa penuh dan nyeri untuk beberapa saat.

Menurut dokter apa yang terjadi dengan perut saya? Bagaimana cara mengobatinya? Terima kasih Dok.

Karina (Wanita, 16 tahun)

Jawaban:

Halo Karina, kondisi yang Karina keluhkan tersebut kerap dikenal dalam istilah kedokteran sebagai penyakit dispepsia, kemungkinan diagnosis lainnya adalah gastroesophageal reflux disease (GERD).

Dispepsia merupakan kumpulan gejala yang tidak nyaman dari perut, dapat berupa nyeri ulu hati (seperti yang Karina rasakan), perut mudah kenyang setelah baru dimasukkan makanan, perut terasa selalu penuh isi makanan, perut kembung, hingga mual, dan muntah. Kondisi ini dapat hilang timbul.

Faktor penyebab dispepsia adalah pengaruh aktivitas hormon dan persarafan dari sel-sel di lambung dan pencernaan (biasanya sangat berhubungan erat dengan faktor stres atau beban pikiran).

Kondisi lainnya bisa jadi karena ketidakseimbangan antara faktor defensif dan faktor agresif pada lambung. Faktor defensif lambung adalah sel-sel yang dapat menetralkan asam lambung. Sedangkan yang termasuk faktor agresif lambung adalah obat-obatan pereda nyeri, cairan empedu, bakteri heliobacter, dan asam lambung itu sendiri yang sering keluar apabila dipicu oleh stres emosional, kebiasaan merokok, konsumsi alkohol, minuman berkafein dan berkarbonat, serta makanan berlemak atau berbumbu tajam dalam jumlah banyak.

Sedangkan GERD memiliki arti terjadinya refluks atau naiknya asam lambung dari lambung ke kerongkongan. Naiknya asam ini dapat mengiritasi kerongkongan, sehingga akan terasa sensasi seperti 'terbakar' pada ulu hati atau dada. Mekanisme terjadinya GERD dapat disebabkan karena melemahnya otot sfingter esofagus bawah, yaitu otot yang mengunci antara lambung dan kerongkongan (agar asam lambung tidak naik dari lambung ke atas, ke kerongkongan).

Untuk membedakan GERD dengan dispepsia, perlu dilakukan pemeriksaan endoskopi saluran cerna, yaitu pemeriksaan teropong ke dalam saluran cerna. Pengobatan GERD dan dispepsia hampir mirip, yaitu dengan modifikasi gaya hidup dan konsumsi obat-obatan yang dapat menurunkan produksi asam lambung dan obat-obatan penunjang lainnya.

Modifikasi gaya hidup dapat dilakukan dengan mengatur pola makan agar lebih teratur, makan dengan porsi sedikit tetapi frekuensi lebih sering (jarak waktunya tidak lebih dari 4 jam), dan menghindari berbaring minimal 2-3 jam setelah makan. Selain itu juga hindari konsumsi obat-obatan pereda nyeri dalam jangka panjang, kebiasaan merokok, mengonsumsi alkohol, makanan yang berlemak atau berbumbu tajam, dan minuman berkarbonat atau berkafein. Jangan lupa juga untuk hindari stres berlebih. Sedangkan untuk pemberian obat-obatan, dapat dikonsultasikan ke dokter spesialis penyakit dalam ya.

Apabila Karina merasakan kondisi nyeri perut menetap hingga perut membesar, tidak dapat buang air besar dan buang angin, nyeri terasa sampai ke dada atau punggung, menjalar hingga ke tangan kiri disertai keringat dingin, diare lebih dari 10 kali per hari hingga lemas atau dehidrasi, sebaiknya Karina segera berobat ke gawat darurat rumah sakit terdekat untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut. Semoga kondisi Karina segera membaik ya. Terima kasih.

dr Radhiyatam Mardhiyah, SpPD
Spesialis Penyakit Dalam RS Pondok Indah - Bintaro Jaya

Tentang Konsultasi Kesehatan

Pembaca detikcom yang memiliki pertanyaan terkait berbagai masalah kesehatan dapat mengirimkan pertanyaan ke email redaksi@detikhealth.com dan akan dijawab oleh pakar yang kompeten. Kirimkan pertanyaan dengan subjek email "konsultasi pembaca" disertai keterangan nama, usia, dan jenis kelamin.

Identitas penanya bisa ditulis terang atau disamarkan, disesuaikan dengan keinginan pembaca. Seluruh identitas penanya kami jamin akan dirahasiakan.



Simak Video "Amankah Pengidap Asam Lambung Jalankan Puasa?"
[Gambas:Video 20detik]
(fds/fds)
dMentor
×
Gimmick Marketing
Gimmick Marketing Selengkapnya