Senin, 23 Mei 2022 08:02 WIB

WHO Identifikasi Cacar Monyet yang Mewabah Berasal dari Afrika Barat

Firdaus Anwar - detikHealth
Penyebaran Infeksi Virus Cacar Monyet Terjadi di Eropa dan AS Foto: DW (News)
Jakarta -

Hingga 21 Mei sudah ada 98 kasus cacar monyet di negara non-endemi yang terkonfirmasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Pemeriksaan laboratorium menunjukkan kasus-kasus yang terdeteksi datang dari 'kelompok' Afrika Barat.

"Sampai saat ini, semua kasus yang sampelnya dikonfirmasi oleh tes PCR telah teridentifikasi dari clade Afrika Barat," tulis WHO seperti dikutip dari laman resminya pada Senin (23/5/2022).

"Pengurutan genom dari sampel swab di Portugal menunjukkan kecocokan antara virus cacar monyet yang sekarang menyebabkan wabah dengan virus dari Nigeria yang kasusnya diekspor ke Inggris, Israel, dan Singapura pada tahun 2018 serta 2019," lanjut WHO.

Virus cacar monyet diketahui ada dua jenis yaitu yang berasal dari kelompok Afrika Barat dan Congo Basin (Afrika Tengah). Perbedaan di antara keduanya adalah virus dari Afrika Barat cenderung menyebabkan gejala lebih ringan.

"Infeksi pada manusia dengan clade Afrika Barat tampaknya menyebabkan gejala lebih ringan dibandingkan clade Congo Basin. Tingkat kematiannya sekitar 3,6 persen dibandingkan clade Congo Basin yang mencapai 10,6 persen," ungkap WHO.



Simak Video "Mengenal Cacar Monyet yang Mewabah di Sejumlah Negara"
[Gambas:Video 20detik]
(fds/fds)