5 Tanda-tanda Kanker Esofagus, Sulit Menelan hingga Perdarahan

ADVERTISEMENT

5 Tanda-tanda Kanker Esofagus, Sulit Menelan hingga Perdarahan

Fadilla Namira - detikHealth
Selasa, 04 Okt 2022 06:30 WIB
Ilustrasi sakit tenggorokan
Tanda-tanda kanker esofagus (Foto: Getty Images/iStockphoto/PeopleImages)
Jakarta -

Kerongkongan atau esofagus adalah tabung otot berongga yang bertanggung jawab untuk memindahkan makanan dari tenggorokan ke perut. Bila ia sudah terkontaminasi oleh sel-sel abnormal penyebab kanker, akan muncul tanda-tanda kanker esofagus sehingga mendorong pengidapnya untuk melaporkan kondisi tersebut ke dokter.

Dikutip dari WebMD, ada dua jenis utama kanker esofagus berdasarkan penyebab dan letak pertumbuhan sel kanker, yaitu karsinoma sel skuamosa dan adenokarsinoma.

Karsinoma sel skuamosa muncul dari lapisan mukosa (bagian dalam kerongkongan) dan dapat menyebar di sepanjang kerongkongan. Sementara itu, adenokarsinoma adalah jenis kanker yang berkembang dari sel-sel kelenjar di kerongkongan bagian bawah dekat perut (lower thoracic oesophagus).

Peneliti sendiri belum bisa memastikan pemicu dari sel-sel kanker tersebut. Namun, mereka percaya bahwa beberapa faktor risiko, seperti kebiasaan merokok atau pecandu alkohol, dapat menyebabkan kanker esofagus melalui kerusakan DNA di jaringan kerongkongan.

Tanda-tanda Kanker Esofagus

Melalui laman American Cancer Society, sebagian besar kanker kerongkongan atau esofagus tidak menimbulkan gejala sampai mencapai stadium lanjut. Ketika sudah mencapai tahap tersebut, sayangnya kanker jadi lebih sulit diobati.

Tanda-tanda kanker esofagus yang paling umum adalah:

1. Kesulitan Menelan

Tanda kanker esofagus yang paling umum adalah masalah menelan (disfagia). Hal tersebut bisa berupa perasaan tidak nyaman, seperti makanan tersangkut di tenggorokan atau dada bahkan meningkatkan risiko tersedak.

Pada tahap awal mungkin orang belum sadar karena kondisinya cukup ringan dan dianggap enteng. Namun, tanda ini dapat memburuk seiring waktu ketika kanker menyebar sehingga rongga kerongkongan kian mengecil.

Selain itu, disfagia bisa menimbulkan masalah kesehatan lain, seperti nyeri saat menelan (odynophagia). Nyeri dapat dirasakan beberapa detik setelah menelan karena makanan tersendat oleh sel kanker di kerongkongan.

Lambat laun pengidapnya akan mengganti pola makan dengan mengonsumsi hidangan yang lembut dan lebih cair supaya memudahkan makanan bergerak melalui kerongkongan. Akibatnya, beberapa orang mengeluh karena memproduksi banyak ludah atau tekstur air liurnya berubah jadi kental.

2. Sakit Dada

Walaupun tanda ini kerap kali disebabkan oleh penyakit nonkanker, pengidap kanker esofagus punya kemungkinan besar merasakan nyeri atau rasa terbakar di bagian tengah dada. Rasa ini semakin tajam saat menelan makanan padat.

3. Penurunan Berat Badan

Penurunan berat badan mungkin jadi kabar baik bagi beberapa orang, namun tidak dengan pengidap kanker esofagus. Masalah menelan membuat mereka tidak mempunyai selera atau keinginan untuk menyantap makanan sehingga berdampak pada penurunan berat badan dan metabolisme tubuh.



Simak Video "Enam Anak di Inggris Meninggal Dunia Akibat Infeksi Bakteri Strep A"
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT