Daftar Gejala Khas Omicron XBB yang Diduga Picu COVID RI Naik Lagi, Ada Anosmia?

ADVERTISEMENT

Daftar Gejala Khas Omicron XBB yang Diduga Picu COVID RI Naik Lagi, Ada Anosmia?

Vidya Pinandhita - detikHealth
Sabtu, 19 Nov 2022 09:02 WIB
Virus In Red Background - Microbiology And Virology Concept
Daftar gejala khas Omicron XBB. Foto: Getty Images/iStockphoto/loops7
Jakarta -

Indonesia kembali diterpa kenaikan kasus COVID-19, kali ini diduga imbas subvarian Omicron XBB. Kemarin, Jumat (18/11/2022), RI mencatat 6.699 kasus baru COVID-19 dibarengi 5.854 pasien sembuh dan 32 pasien meninggal dunia.

2 hari sebelumnya, yakni pada Rabu (16/11), RI mencatat 8.486 kasus baru COVID-19 dibarengi 4.255 pasien sembuh dan 54 pasien meninggal dunia. Angka kasus harian tersebut merupakan yang tertinggi terhitung sejak April 2022.

Subvarian Omicron XBB diyakini tidak memicu gejala lebih berat dibandingkan varian-varian Corona lainnya. Namun juru bicara Kementerian Kesehatan RI Mohammad Syahril sempat menyebut, penularan Omicron XBB lebih cepat dibandingkan subvarian Omicron yang sudah merebak sebelumnya, yakni BA.4 dan BA.5.

Namun sorotannya, subvarian Omicron XBB diyakini memiliki kemampuan menular yang lebih cepat dibanding subvarian Omicron lainnya seperti BA.4 dan BA.5.

"XBB termasuk XBB1 memang dia mutasi dari BA.2 maupun BA.2.75. Transmisinya memang lebih cepat dibandingkan BA.5. Dia cepat, hanya saja seperti halnya BA.4 dan BA.5 sebelumnya, tingkat keparahannya lebih rendah," jelas Syahril dalam konferensi pers virtual 'Konferensi Pers Perkembangan Kasus COVID-19 di Indonesia', Kamis (10/11).

"Imun escape-nya hampir sama, adalah kemampuan untuk menghindar dari antibodi yang ada pada tubuh apakah dari antibodi yang didapat atau antibodi karena vaksin," sambungnya.

Dalam kesempatan terpisah, Ketua Satgas COVID-19 Ikatan Dokter Indonesia (IDI) sekaligus spesialis paru RS Persahabatan dr Erlina Burhan, SpP(K) s, gejala sempat menjelaskan gejala pasien Omicron XBB mirip dengan varian Corona lainnya.

Gejalanya tersebut meliputi:

  • Demam
  • Batuk
  • Lemas
  • Sesak
  • Nyeri kepala
  • Nyeri tenggorokan
  • Pilek
  • Mual
  • Muntah
  • Diare

Simak juga video 'Temuan Terkini Terkait Subvarian Omicron BN.1':

[Gambas:Video 20detik]



NEXT: Tidak ada anosmia?

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT