Jumat, 31 Jul 2020 07:28 WIB

Klaster Gowes Bermunculan, Ini 4 Tips Cegah Corona Saat Touring Sepeda

Defara Millenia Romadhona - detikHealth
Operasi Patuh Jaya 2020 tak hanya berlaku bagi kendaraan bermotor. Para pesepeda yang melanggar aturan lalu lintas juga akan ditindak di operasi ini. Tren bersepeda di tengah pandemi virus Corona COVID-19 (Foto: Antara Foto)
Jakarta -

Bersepeda adalah kegiatan positif yang bagus untuk menjaga daya tahan tubuh di tengah pandemi virus Corona COVID-19. Namun jika tidak hati-hati, maka risiko penularan mudah sekali ketika para pesepeda sedang gowes bergerombol dan nongkrong-nongkrong sesudahnya.

Berikut ini beberapa tips yang dibagikan dr Aristi Prajwalita Madjid, dokter yang juga seorang pesepeda dan sering melakukan solo tour bersepeda ke berbagai penjuru dunia.

1. Jumlah orang

Sebaiknya jumlah orang yang mengikuti touring harus dibatasi. dr Aristi menyarakan membuat solo riding atau small group yaitu maksimal berjumlah 5 orang.

"Kenapa harus small grup? Karena dengan small grup, kita jadi gampang untuk menjaga jarak. Paling penting saat touring jaga jarak, menggunakan masker, cuci tangan. Kalau small grup jaga jarak mudah dilakukan," ucap dr Aristi dalam diskusi via zoom, baru-baru ini.

2. Pemilihan rute

Pilihlah rute yang tidak ramai. Perhatikan juga pergerakan orang lain mengingat COVID-19 dapat menular melalui droplet.

Normalnya saat seseorang menghembuskan napas, sekitar 1,5 meter droplet akan jatuh ke tanah. Kalau batuk bisa sampai 2 meter, dan bersin bisa sampai 2,5 meter lebih. Batuk kecepatannya 80 km/jam sedangkan bersin 100 km/jam dan mengandung 10 ribu droplet serta mengandung mikrodroplet.

"Mikrodroplet ini untuk pesepeda dan pelari, akan ikut kebawa angin. Jadi kalau pesepeda diem aja 2 meter masih oke lah tapi saat dia gowes kecepatannya tinggi itu sekitar 10-20 meter mikrodroplet dapat kebawa angin ke belakang kena pesepeda kedua. Jadi formasi yang baik itu di samping kanan atau kirinya atau zigzag untuk touring," jelas dr Aristi.

3. Masker

Pemakaian masker sangat penting saat gowes. Sebaiknya gunakan masker kain yang memiliki lapisan 2-3 ply dan jika menggunakan masker scuba harus dilapisi filter dikarenakan bahan masker scuba sangat tipis.

Tidak direkomendasikan menggunakan masker medis karena terlalu rapat, bikin susah bernapas. Jangan lupa bawa beberapa masker untuk ganti.

"Saya selalu menekankan untuk pemakaian masker itu memang harus peka dan pakai logika, jadi saat kita sudah enggak enak napasnya ya jangan masker dipakai masker yang itu terus menerus. Masker jika basah dia akan lebih cepat engap dan tingkat filtrasinya jadi sangat menurun jadi udah enggak efektif lagi menfilter virus maka harus banyak masker," ucap dr Aristi.

4. Cuci tangan

Cuci tangan sangat penting dan diusahakan sampai siku. Jika menggunakan glove, saat ingin masuk ke rumah makan lepas glove (sarung tangan) dan taruh di dalam kantong plastik. Jangan dibawa masuk karena bakteri ada di glove tersebut.



Simak Video "Pesan Buat Pegowes Pemula dari dr. Falla Adinda"
[Gambas:Video 20detik]
(up/up)