Rabu, 09 Sep 2020 07:00 WIB

Haornas 2020

5 Dampak yang Dialami Tubuh Jika Seseorang Jarang Olahraga

Ayunda Septiani - detikHealth
Fitness woman doing sit-ups exercises.Female doing abs workout with personal trainer Jarang olahraga berdampak buruk bagi tubuh (Foto: Getty Images/iStockphoto/Nutthaseth Vanchaichana)
Jakarta -

Selain menjaga pola makan secara teratur, cara untuk menjaga tubuh agar tetap sehat dan bugar adalah dengan rutin berolahraga. Namun karena beberapa hal, seseorang mungkin terpaksa melewatkan olahraga untuk waktu yang lama. Misalnya karena sakit atau tidak bisa menemukan waktu senggang di tengah kesibukannya.

Rutin berolahraga berfungsi untuk menjaga keseimbangan antara energi yang masuk ke dalam tubuh dan yang dikeluarkan tubuh. Orang dewasa dianjurkan untuk berolahraga dengan intensitas sedang setidaknya selama 150 menit dalam sepekan atau olahraga dengan intensitas tinggi selama 75 menit seminggu.

Dikutip dari laman Live Strong, berikut beberapa hal yang dialami tubuh jika tidak berolahraga. Apa saja?

1. Risiko penyakit jantung

Aktivitas fisik sangat mempengaruhi jantung untuk memompa darah ke otot-otot yang bekerja. Aktivitas fisik seperti olahraga, memberikan banyak manfaat untuk meningkatkan kesehatan jantung.

"Latihan aerobik telah terbukti meningkatkan sirkulasi dan tekanan darah, yang merupakan ukuran seberapa baik jantung memompa darah ke seluruh tubuh," jelas Lynn Marie Morski, MD, dokter olahraga.

Jantung, seperti otot lainnya, merespons ketegangan dari olahraga yang dilakukan menjadi lebih kuat. Tanpa berolahraga, kamu tidak memberikan rangsangan yang dibutuhkan jantung untuk menjadi lebih kuat, ini bisa memperburuk kesehatan kamu.

Menurut studi yang dipublikasikan oleh Circulation Research tahun 2019, kurang gerak (sedentary lifestyle) adalah salah satu faktor risiko terbesar dari penyakit jantung dan kematian.

2. Cepat lupa

Sebuah studi pada Januari 2020 yang diterbitkan dalam Mayo Clinic Proceedings, mengatakan saat kamu tidak berolahraga, maka otak kamu mungkin lebih rentan dan lebih cepat menjadi pelupa.

Latihan aerobik disebut bisa membantu meningkatkan daya ingat. Dalam studi Februari 2015 yang diterbitkan dalam British Journal of Sports Medicine, latihan aerobik teratur terbukti secara signifikan meningkatkan volume hipokampus pada wanita lanjut usia. Itu menunjukkan perbedaan struktural yang sebenarnya antara otak orang yang tidak banyak bergerak dan mereka yang berolahraga secara teratur.

3. Kesehatan mental terganggu

Terus rebahan tidak hanya berdampak secara fisik. Kebiasaan buruk itu juga memicu risiko pada kesehatan mental juga. International Journal of Behavioral Nutrition and Physical Activity tahun 2018 mengungkapkan bahwa rebahan atau bermalas-malasan lebih dari tiga jam sehari akan meningkatkan gejala-gejala depresi.

Sebaliknya, ternyata berolahraga justru akan membuat kita bahagia karena otak akan mengeluarkan hormon dopamin dan serotonin. Keduanya berkaitan erat dengan rasa senang.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Cedera Saat Olahraga? Begini Cara Tepat Menanganinya"
[Gambas:Video 20detik]