Rabu, 02 Des 2015 12:09 WIB

Serba-serbi Haid Berkepanjangan

Ini Penjelasan Dokter Kenapa KB Spiral Kadang Bikin Haid Lebih Panjang

Nurvita Indarini, Sharon Natalia - detikHealth
Foto: thinkstock
Jakarta - Beberapa perempuan yang menggunakan IUD atau alat KB spiral mengatakan masa haidnya jadi lebih panjang. Mengapa bisa demikian?

dr Eric Kasmara, SpOG dari Rumah Sakit Pondok Indah Puri Indah menjelaskan IUD yang bentuknya menyerupai huruf T dipasang di dalam rahim. Karena IUD ini merupakan benda asing, maka endometrium selalu dalam keadaan gelisah. Ini menyebabkan terjadi inflamasi atau peradangan.

"Peradangan ini bukan karena ada bakteri tapi karena ada benda asing itu tadi. Jadi sel darah putih berkutat di sekitar endometrium karena berusaha menyerang benda asing itu," terang dr Eric dalam perbincangan dengan detikHealth dan ditulis pada Rabu (2/12/2015).

Baca juga: Keguguran Tak Disadari Bisa Dikira Menstruasi Berkepanjangan 

Akibat inflamasi atau peradangan, maka lebih rentan berdarah. Ini makanya, setelah menstruasi, beberapa perempuan yang menggunakan IUD mengatakan munculnya bercak darah di celana dalamnya. Karena itu dia menganggap menstruasinya berlangsung lebih panjang, di mana menstruasi jadi 10-14 hari.

"Umumnya tubuh kemudian akan beradaptasi, menoleransi keberadaan IUD. Saat ada ibu yang pasang IUD, nggak bisa dibilang pasti nanti berdarah-darah lho. Tubuh kadang perlu adaptasi. Makanya biasanya dicoba enam bulan," tutur ayah tiga anak ini.

dr Eric mengatakan dirinya pernah menemukan pasien yang baru dua bulan meminta IUD dilepas karena keluhan menstruasi berkepanjangan. "Spotting memang bisa terjadi sebagai akibat inflamasi itu. Kalau baru dua bulan dipasang lalu dilepas sebenarnya sayang. Soalnya IUD kan alat KB jangka panjang," ucapnya.

Baca juga: Menstruasi Berkepanjangan yang Bikin Khawatir 

Dihubungi terpisah, dr Hari Nugroho, SpOG dari RSUD Dr Soetomo Surabaya menjelaskan IUD bekerja dengan memacu peradangan pada rongga rahim. Karena itu salah satu efeknya adalah membuat perdarahan lebih banyak dari biasanya.

"Tapi tidak perlu khawatir. Sekitar 90 persen pemakai IUD hanya memanjang menstruasi sekitar 4 bulan pertama, setelah itu rata-rata akan kembali normal," kata dr Hari. (vit/up)