Rabu, 02 Des 2015 16:04 WIB

Serba-serbi Haid Berkepanjangan

Miom di Rahim Bisa Sebabkan Menstruasi Panjang dan Banyak

Nurvita Indarini - detikHealth
Foto: ts
Jakarta - Satu dari tiga perempuan bisa memiliki miom di rahim. Tidak harus selalu diangkat. Akan tetapi jika kondisi ini menyebabkan durasi menstruasi lebih panjang dan darah yang keluar lebih banyak, maka miom harus segera diangkat.

dr Eric Kasmara, SpOG dari Rumah Sakit Pondok Indah Puri Indah menjelaskan berdasarkan lokasi tumbuhnya, miom dibagi dalam beberapa jenis. Pertama, miom intramural yang tumbuh di antara jaringan otot rahim. Ini merupakan lokasi yang paling umum terbentuknya miom.

Kedua, miom subserosum, di mana tumbuh di bagian luar dinding rahim. Jenis ini bisa tumbuh menjadi sangat besar dan ada juga yang bertangkai.

Ketiga, miom submukosum, yakni miom yang tumbuh di lapisan otot bagian dalam dinding rahim. Miom ini juga ada yang bertangkai. Bila bola miomnya keluar dari leher rahim dan menyembul ke saluran vagina dan bahkan bisa keluar dari vagina maka disebut miom geburt.

Baca juga: Muncul Flek di Celana, Apakah Tanda Kondisi Serius?

Miom yang lokasinya di dekat endometriumlah yang biasanya menyebabkan darah menstruasi keluar banyak. Apalagi bila miom membesar, bisa membuat rahim ikut membesar. Akibatnya endometrium meluas sehinggga darah haid yang keluar pun lebih banyak dan bisa berlangsung lebih lama.

"Rahim kan hanya 5-6 cm, sebesar telur ayam, kalau miom terlalu gede ya jadi ikut gede. Saya pernah temukan pasien yang miomnya segede kelapa, sehingga rahimnya kayak orang hamil 6 bulan. Itu haidnya berlebihan, sampai perlu transfusi darah," tutur dr Eric dalam perbincangan dengan detikHealth dan ditulis pada Rabu (2/12/2015).

Ditegaskan dr Eric, miom tidak harus selalu diambil. Dokter menyarankan agar miom diambil jika dinilai membahayakan.

"Sebabnya nggak diketahui. Kadang ada faktor genetik juga," imbuh dr Eric.

Baca juga: Stres Juga Bisa Bikin Menstruasi Berkepanjangan Lho

Sebab Lain

Menstruasi berkepanjangan bukan disebabkan masalah anatomi. Jika seseorang mengalami dysfunctional uterine bleeding, maka obat-obatan bisa diresepkan untuk mengatasi masalah ini.

Sementara gangguan hormon, baik yang terkait dengan reproduksi seperti estrogen dan progesteron maupun non reproduksi yang terkait dengan tiroid bisa berkontribusi pada masalah menstruasi. Menurut dr Eric, kekurangan atau kelabihan hormon tiroid sama-sama bisa menyebabkan gangguan menstruasi.

Nah, jika menstruasi dengan durasi berkepanjangan disebabkan anatomi abnormal, bukan saja miom penyebabnya. Adenomyosis, hiperplasia endometrium, polip endometrium dan infeksi juga bisa menjadi penyebab.

dr Hari Nugroho, SpOG dari RSUD Dr Soetomo Surabaya menambahkan mens berkepanjangan bisa jadi sebuah pertanda adanya kelainan tertentu. Faktor koagulasi darah hingga pemakaian alat kontrasepsi bisa jadi penyebab.

Dijelaskan dr Hari, usia  juga menjadi salah satu parameter untuk diagnosis. Misalnya usia remaja, kemungkinan paling sering karena fungsi hormonal dalam tubuh yang belum matang. Selain itu usia di atas 50 tahun mungkin lebih sering karena kanker.

"Tidak ada satu gejala yang mengarah pasti ke salah satu penyakit. Semuanya bisa mengakibatkan keluhan yang sama. Pemanjangan siklus mens, entah itu flek, menstruasi lama, menstruasi lebih dari sekali sebulan, sebaiknya kontrol ke dokter Anda," saran dr Hari.
(vit/up)