Kamis, 12 Nov 2020 09:02 WIB

Diklaim 92 Persen Efektif, Ini Fakta-fakta Vaksin Sputnik V

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Virus corona: Para pemimpin dunia sepakat galang Rp120 triliun demi ciptakan vaksin virus corona Fakta-fakta vaksin sputnik V yang diklaim 92 persen efektif. (Foto: BBC World)
Jakarta -

Vaksin COVID-19 Sputnik V, Rusia diklaim 92 persen efektif. Kabar ini menyusul laporan klaim efektivitas vaksin sebelumnya pada vaksin Pfizer yang juga dikembangkan perusahaan bioteknologi asal Jerman BioNTech.

"Data awal vaksin Sputnik V COVID-19 Rusia menunjukkan bahwa itu 92 persen efektif," kata dana kekayaan kedaulatan negara itu, dikutip dari Independent.

Hasil sementara Sputnik V didasarkan pada data dari 16.000 peserta uji coba pertama, yang menerima suntikan vaksin Sputnik V sebanyak dua dosis. Vaksin Sputnik V sempat menjadi sorotan dunia karena menjadi salah satu yang lebih dulu menyetujui penggunaan vaksin tersebut meski belum selesai uji klinis.

Apa saja fakta-fakta terkait vaksin Sputnik V? Berikut rangkuman detikcom dari berbagai sumber.

1. Uji klinis berlangsung singkat

Uji klinis vaksin Sputnik V berlangsung singkat. Uji coba pada manusia tahap pertama dimulai 17 Juni lalu. Kala itu ada 76 sukarelawan dan sebagian besar di antaranya adalah militer.

Tak berlangsung lama, pada 3 Agustus media lokal Rusia melaporkan Institut Gamaleya yang mengembangkan vaksin Sputnik V ini telah menyelesaikan uji klinis tetapi tak disebutkan uji klinis tahap berapa yang selesai.

Berdasarkan laporan ini, vaksin Sputnik V hanya memakan waktu 2 bulan untuk uji klinis dan persetujuan penggunaan vaksin tak melibatkan tahap uji klinis ketiga.

2. Putri Putin ikut menerima vaksin

Presiden Putin menyebut salah satu dari dua putrinya sudah menerima dua suntikan vaksin Sputnik V.

"Dia telah mengambil bagian dalam eksperimen tersebut," kata Putin, dikutip dari Time.

Menurut Putin, efek samping yang dialami Putrinya usai disuntik adalah suhu 38 derajat Celcius. Namun, keesokan harinya turun menjadi 37 derajat Celcius.

Usai suntik kedua kalinya, dia kembali mengalami sedikit peningkatan suhu, tapi kemudian semuanya berakhir normal. Disebutkan, salah satu putrinya menyatakan dirinya sehat dan memiliki jumlah antibodi yang tinggi.

Namun, Putin tidak merinci yang mana di antara kedua putrinya, Maria atau Katerina, yang menerima suntikan vaksin.

3. Vaksin Sputnik V tuai banyak kritik

Vaksin Rusia Sputnik V menuai banyak kritik baik dari para ahli maupun Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Hal ini berkaitan dengan uji klinis vaksin Sputnik V yang terbilang sangat singkat.

Muncul kekhawatiran terkait keamanan vaksin Sputnik V dari beberapa ahli kesehatan dunia.

"Vaksinasi massal dengan vaksin yang diuji secara tidak tepat tidak etis," sebut Francois Balloux, seorang ahli di Institut Genetika Universitas College London.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Serba-serbi Sputnik-V yang Sudah Dapat EUA BPOM"
[Gambas:Video 20detik]