Sabtu, 28 Nov 2020 09:48 WIB

Maradona Meninggal Dunia, Ini Kondisi yang Tingkatkan Risiko Henti Jantung

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
BUENOS AIRES, BUENOS AIRES - MARCH 28: Argentine manager Diego Maradona waves to the fans prior to the 2010 FIFA World Cup South African qualifier match between Argentina and Venezuela at River Plate Stadium on March 28, 2009 in Buenos Aires, Argentina.  (Photo by Photogamma/Getty Images) Diego Maradona meninggal dunia, kenali kondisi yang meningkatkan risiko henti jantung. (Foto: (Getty Images)
Jakarta -

Pesepakbola legendaris Diego Maradona meninggal dunia karena henti jantung. Pria berusia 60 tahun ini sebelumnya sempat dibawa ke RS karena mengalami gumpalan darah di otak.

Kabar meninggalnya Maradona cukup mengejutkan karena operasi terkait penyakit yang diidapnya kala itu berjalan lancar dan bisa kembali ke rumah. Namun, tak ada kabar terbaru yang terdengar dari Maradona hingga akhirnya ia dilaporkan meninggal dunia.

Maradona menghembuskan napas terakhirnya akibat henti jantung pada Rabu (25/11/2020). Kasus henti jantung seringnya berakhir fatal karena terjadi secara mendadak dan tak segera mendapat pertolongan.

Tanda henti jantung seperti yang dialami Maradona biasanya terjadi usai sebelumnya mengalami sesak napas, rasa lemas, dan rasa tak nyaman di dada. Namun, ada beberapa orang yang memiliki risiko tinggi mengalami kondisi henti jantung.

Dikutip dari Mayo Clinic, salah satu yang paling berisiko adalah pengidap penyakit jantung koroner, tetapi beberapa kondisi lain juga bisa meningkatkan risiko mengalami henti jantung seperti berikut.

Baca juga: Curhat Putri Maradona Soal Narkoba yang Hancurkan Hidup Sang Legenda

Faktor risiko henti jantung

- Riwayat keluarga
- Merokok
- Tekanan darah tinggi
- Kolesterol
- Kelebihan berat badan
- Diabetes
- Gaya hidup pasif (tak banyak bergerak).

Kapan harus menemui dokter saat muncul gejala yang berisiko mengalami henti jantung?

- Nyeri dada
- Detak jantung cepat dan cenderung tak teratur
- Sesak napas
- Pingsan atau hampir pingsan
- Kepala terasa pusing.



Simak Video "Mengenal Ronapreve, Obat Covid-19 yang Diborong Australia"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/kna)