Kamis, 28 Jan 2021 06:56 WIB

China Gunakan Swab Anal untuk Deteksi Corona, Bagaimana Caranya?

Sarah Oktaviani Alam - detikHealth
Toilet Para dokter di China gunakan swab anal untuk tes COVID-19 (Foto: iStock)
Jakarta -

Para dokter di Beijing You'an Hospital, China, menggunakan metode anal swab untuk mendeteksi virus Corona pada seseorang. Diyakini, metode ini lebih akurat dalam mendeteksi virus.

Metode ini digunakan setelah seorang bocah laki-laki berusia 9 tahun positif terinfeksi varian baru Corona Inggris pada bulan lalu. Sebenarnya metode ini sudah mulai digunakan sejak tahun lalu, tetapi metode swab hidung dan tenggorokan masih digunakan sebagai metode tes Corona paling populer.

"Tentu saja, swab anal tidak senyaman swab di tenggorokan. Metode swab ini hanya digunakan untuk orang-orang yang tinggal di area karantina COVID-19 utama di Shanghai," kata Li Tongzeng dari Rumah Sakit You'an di Beijing, yang dikutip dari New York Post, Rabu (27/1/2021).

"Ini akan mengurangi hasil tes positif palsu," lanjutnya.

Bagaimana caranya?

Tes ini dilakukan dengan cara memasukkan alat swab 3 sampai 5 sentimeter ke dalam rektum atau dubur. Tongzeng mengatakan, metode tersebut bisa lebih akurat dalam mendeteksi virus dan menurunkan kemungkinan kesalahan diagnosis.

"Pada beberapa pasien yang terinfeksi, kami menemukan bahwa virus Corona bisa bertahan lebih lama di saluran pencernaan atau kotoran mereka daripada di saluran pernapasan," jelas Tongzeng.



Simak Video "Hati-hati dengan Badai Sitokin "
[Gambas:Video 20detik]
(sao/up)