ADVERTISEMENT

Kamis, 11 Feb 2021 09:18 WIB

Kelelawar Pembawa Virus Mirip COVID-19 Ditemukan di Thailand

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Virus Nipah dikhawatirkan dapat jadi ancaman munculnya pandemi baru di dunia. Selain karena angka kematian yang tinggi, virus itu diketahui belum ada obatnya. Kelelawar pembawa virus mirip COVID-19 ditemukan di Thailand. (Foto ilustrasi: Ian Waldie/Getty Images.)
Jakarta -

Peneliti menemukan kelelawar di Thailand memiliki virus Corona mirip dengan Sars-CoV-2, virus penyebab COVID-19.

Virus baru yang dinamakan RacCS203 ditemukan dalam darah kelelawar tapal kuda yang disimpan di gua buatan di suaka margasatwa timur Thailand. Dalam penelitian di jurnal Nature Communication, studi yang dipimpin oleh Chulalongkorn University di Bangkok melakukan pengurutan genom pada virus baru tersebut.

Hasilnya menunjukkan virus itu membawa 91,5 persen dari kode genetik Sars-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19.

"Ini juga sangat mirip dengan virus Corona lain yang dikenal sebagai RmYN02, yang ditemukan pada kelelawar di Yunnan, China," kata para peneliti dikutip dari New York Times.

Hanya saja para peneliti mengatakan virus baru ini memiliki perbedaan dalam protein spikenya, yang membuatnya tidak mungkin menginfeksi sel manusia.

Antibodi dalam darah kelelawar yang terinfeksi mampu menetralkan virus Sars-CoV-2.

Para peneliti mengatakan penemuan kelelawar yang terinfeksi menunjukkan bahwa virus Corona lebih menyebar pada hewan di seluruh Asia daripada yang diketahui sebelumnya. Mempelajari lebih banyak tentang hewan ini disebut dapat mengungkap asal-usul pandemi.

"Kami perlu melakukan lebih banyak pengawasan pada hewan. Pengawasan ini harus dilakukan juga di luar China," kata profesor Universitas Singapura Lin-Fa Wang kepada BBC.

Para peneliti mengatakan pengambilan sampel terbatas, tetapi mereka yakin bahwa virus corona dengan tingkat keterkaitan genetik yang tinggi dengan Sars-CoV-2 secara luas terdapat pada kelelawar di banyak negara dan wilayah di Asia.



Simak Video "Kasus Harian Covid-19 Jepang Tembus 100.000"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/up)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT