Kamis, 11 Mar 2021 12:00 WIB

RI Sudah Punya 48 Kasus Corona N439K, Mutasi yang Disebut IDI Lebih 'Smart'

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Modern laboratory interior. Coronavirus research. Word Covid-19 on the screen Sudah ada 48 kasus N439K di Indonesia. (Foto: Getty Images/iStockphoto/janiecbros)
Jakarta -

Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) belakangan mewanti-wanti soal mutasi N439K. Mutasi N439K dinilai lebih 'pintar' daripada jenis mutasi Corona lainnya yang ditemukan.

Kepala Lembaga Biologi Molekuler Eijkman Prof Amin Subandrio menyebut mutasi N439K sudah ada di Indonesia. Total ada 48 kasus yang ditemukan dari 547 sampel yang disequens dan dikirimkan ke bank data Global Initiative on Sharing ALL Influenza Data (GISAID).

Banyak kasus mutasi N439K baru dilaporkan per bulan Maret 2021. Namun, beberapa isolat yang disequens di antaranya dari kasus tahun lalu, 2020.

"Jadi dari 547 sequens yang sudah dilaporkan ke GISAID, itu ada 48 yang membawa mutasi tadi N439K di Indonesia," ungkapnya kepada detikcom Kamis (11/3/2021).

"Kalau dilaporkannya sih baru-baru saja di bulan Maret, tapi isolatnya sendiri ada beberapa yang dari tahun lalu, akhir Desember 2020," lanjutnya.

Ada di mana saja kasus N439K di Indonesia?

Prof Amin tidak menjelaskan lebih detail, tetapi beberapa lembaga yang melakukan sequens tersebar di sejumlah wilayah seperti Bogor, Jakarta, hingga Surabaya.

"Dari beberapa laboratorium sih ada yang melaporkan juga, dari ITB, Surabaya, ada yang dari Jakarta Eijkman, ada yang dari FKUI, ada yang dari Litbangkes, ada yang dari ITB Surabaya, ada dari LIPI Bogor," bebernya.

Terbukti dua kali lipat lebih menular

Berdasarkan beberapa penelitian, Prof Amin menyebut mutasi N439K tak jauh berbeda dengan mutasi Corona yang ada. Baik dari tingkat keganasan, tidak ada perbedaan yang signifikan.

"Kalau dari tingkat keganasannya, prevalensinya, nggak berbeda dengan jenis lainnya, tetapi dia bisa mengikat pada sel manusia itu lebih kuat, dua kali lebih kuat, dampaknya bisa menginfeksi lebih mudah," pungkasnya.



Simak Video "Diduga Varian Mutasi Baru Corona Telah Masuk ke Sleman"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)