Minggu, 14 Mar 2021 11:46 WIB

Round Up

Total Ada 40 Juta Stok Vaksin di RI, Berapa Sih yang Sudah Disuntikkan?

Vidya Pinandhita - detikHealth
Ratusan tenaga pendidik menjalani vaksinasi COVID-19 hari ini. Vaksinasi itu dilakukan agar sekolah bisa memulai belajar tatap muka pada tahun ajaran baru. Vaksin COVID-19 (Foto: Agung Pambudhy)
Jakarta -

Vaksin COVID-19 Astrazeneca tiba di Indonesia pada 8 Maret 2021, menjadi kedatangan vaksin COVID-19 ke-6 di Indonesia. Dari 6 kali kedatangan vaksin ke Indonesia sejak 6 Desember 2021, Indonesia diperkirakan sudah memiliki 40 juta dosis vaksin COVID-19.

Berikut rincian tahap kedatangan vaksin COVID-19:

Tahap 1

Tanggal masuk: 6 Desember 2020
Produsen: Sinovac (Produk jadi)
Jumlah: 1.200.568 dosis

Tahap 2

Tanggal masuk: 31 Desember 2020
Produsen: Sinovac (Produk jadi)
Jumlah: 1,8 juta

Tahap 3

Tanggal masuk: 12 Januari 2021
Produsen: Sinovac (Bulk)
Jumlah: 15 juta

Tahap 4

Tanggal masuk: 2 Februari 2021
Produsen: Sinovac (Bulk)
Jumlah: 10 juta dosis (Sinovac) + 1 juta dosis overfill

Tahap 5

Tanggal masuk: 2 Maret 2021
Produsen: Sinovac (Bulk)
Jumlah: 10 juta

Tahap 6

Tanggal masuk: 8 Maret
Produsen: Astrazeneca (Fasilitas COVAX)
Jumlah: 1.113.600 dosis

Lalu sudah berapa yang disuntikkan?

Mengacu pada laporan Kemenkes RI hingga 13 Maret 2021 pukul 14.00, ada sebanyak 3.985.596 orang yang sudah menerima suntikan vaksin COVID-19 dosis 1, mencakup SDM kesehatan, petugas publik, dan lansia.

Sedangkan dosis 2 telah diterima oleh 1.454.836 orang, setara 3,61 persen dari total sasaran vaksinasi hingga tahap 2.

Jika dijumlahkan antara dosis 1 dan 2, maka ada sekitar 5.440.432 dosis vaksin Corona yang sudah disuntikkan.

Laju vaksinasi yang belum mencapai target, yakni 1 juta dosis perhari, dibayangi oleh potensi kedaluwarsa stok vaksin yang ada. Masa kedaluwarsa vaksin Sinovac yang berasal dari kedatangan tahap pertama, sebanyak 1,2 juta dosis, disebut hanya sampai 25 Maret 2021.

"Batch pertama yang 1,2 juta (kedaluwarsa Maret-red). Sepertinya sudah habis karena batch 1 ya," ujar juru bicara vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan, dr Siti Nadia Tarmizi saat dihubungi detikcom, Jumat (12/3/2021).

Sejumlah pekerja media mendapatkan vaksin COVID-19. Proses vaksinasi dilakukan di Hall A Senayan, Jakarta.Sejumlah pekerja media mendapatkan vaksin COVID-19. Proses vaksinasi dilakukan di Hall A Senayan, Jakarta. Foto: Grandyos Zafna

Bila tidak bergegas, maka bukan tidak mungkin stok lainnya juga akan berkejaran masa kedaluwarsa. Apapun kendalanya di lapangan, tampaknya harus segera diatasi dan laju vaksinasi segera ditingkatkan agar cepat tercapai herd immunity.

"Jadi dengan potensi terjadinya kedaluwarsa ini jadi tantangan kita terutama di daerah yang terpencil, tertular, dan terdalam agar mereka segera melakukan vaksinasi mengingat vaksinasi ini masa penggunaannya cukup singkat. Ini yang jadi monitoring kita," ujarnya dalam talkshow Radio Kementerian Kesehatan, Jumat (12/3/2021).



Simak Video "Hasil Uji Coba Akhir Vaksin CureVac Kurang Ampuh Lawan COVID-19"
[Gambas:Video 20detik]
(vyp/up)