Kamis, 20 Mei 2021 12:02 WIB

Biar Tak Jadi Sarang Mikroba, Masker Harus Diganti Tiap Berapa Jam?

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
strap masker Foto: Khadijah Nur Azizah/detikHealth
Jakarta -

Memakai masker sudah lekat dengan keseharian masyarakat di masa pandemi Corona. Rasanya, ada yang kurang jika beraktivitas di luar rumah tanpa memakai masker.

Meski penggunaannya wajib, masker juga punya masa tahan agar tidak jadi sarang bakteri dan mikroba yang bisa menyebabkan penyakit.

Sebuah eksperimen baru-baru ini dilakukan para ilmuwan memperlihatkan jumlah mikroba yang berada pada masker jika tidak diganti selama berjam-jam. Eksperimen tersebut menemukan masker yang dipakai dalam periode yang lama memiliki jumlah bakteri dan jamur lebih banyak sehingga meningkatkan risiko seseorang menjadi sakit.

"Pada tingkat rendah, sistem kekebalan Anda menjaga mereka tetap terkendali, tetapi pada tingkat yang tinggi, hal itu dapat menyebabkan reaksi alergi ringan hingga parah, masalah pernapasan, dan bahkan infeksi hidung," kata Dr John Chen, asisten profesor di departemen mikrobiologi dan imunologi di National University of Singapore.

Berapa jam harus ganti masker?

Spesialis paru dari RS Persahabatan, dr Diah Handayani, SpP, menegaskan pakai masker bedah atau masker sekali pakai tak boleh lebih dari 6 jam terlebih jika maskernya sudah basah.

dr Diah juga memperingatkan untuk tidak menyimpan masker agar bisa digunakan keesokan harinya.

"Sekarang gini, kan dia nyaring kuman dari depan, terus dibesokin, terus dipegang," terangnya.

Sementara itu untuk masker kain, penggunaan maksimal 4 jam sekali lalu diganti. Setelah itu cuci masker jika ingin digunakan kembali agar bakteri dan mikroba tidak menempel di masker yang besar kemungkinannya terhirup dan masuk ke dalam tubuh.

Disarankan untuk selalu sedia masker dalam jumlah yang banyak, agar bisa selalu menggantinya jika masker sudah kotor atau lembab, meskipun masih kurang dari 6 jam untuk masker bedah dan 4 jam untuk masker kain.



Simak Video "Ragam Masker Atlet Olimpiade Tokyo 2020 dari Berbagai Negara"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/up)