ADVERTISEMENT

Jumat, 28 Mei 2021 17:23 WIB

Satgas Angkat Bicara Soal Isu Vaksin COVID-19 Mengandung Magnet

Sarah Oktaviani Alam - detikHealth
Tangkapan layar video viral koin menempel di bekas suntikan vaksin COVID-19 (Foto: Istimewa) Foto: Tangkapan layar video viral koin menempel di bekas suntikan vaksin COVID-19 (Foto: Istimewa)
Jakarta -

Belakangan ini, isu soal vaksin COVID-19 yang mengandung magnet sedang ramai diperbincangkan. Hal ini muncul setelah sebuah video yang viral di media sosial.

Video tersebut disertai dengan narasi menyesatkan yang mengatakan bahwa vaksin COVID-19 yang disuntikkan mengandung microchip bermagnet. Sehingga ini bisa membuat koin menempel pada kulit manusia.

Menanggapi hal ini, juru bicara Satgas Penanganan COVID-19 Prof Wiku Adisasmito mengatakan bahwa vaksin Corona yang tengah diberikan saat ini sama sekali tidak mengandung magnet.

"Perlu diketahui, bahwa vaksin tidak mengandung magnet," tegas Prof Wiku dalam konferensi pers di YouTube BNPB, Jumat (28/5/2021).

"Koin bisa saja menempel di kulit karena adanya keringat yang diproduksi secara alami oleh kulit manusia dan gaya gesek lainnya, sehingga menimbulkan daya magnet," lanjutnya.

Melihat isu ini, Prof Wiku mengingatkan agar seluruh masyarakat Indonesia untuk selalu memverifikasi informasi yang diterima pada sumber yang kredibel. Jika itu terjadi, sama saja dengan menyebarluaskan berita bohong atau hoax.

"Kesalahan kita dalam menyebarkan informasi yang belum diverifikasi sama saja dengan menyebar berita bohong atau hoax dan ini tentunya akan menghambat upaya pemerintah dalam menangani pandemi di Indonesia," pungkasnya.



Simak Video "Inggris Jadi Negara Pertama yang Setujui Vaksin Khusus Omicron"
[Gambas:Video 20detik]
(sao/naf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT