Kamis, 19 Mei 2022 18:01 WIB

Dinkes DKI Ungkap 6 Dugaan Penyebab Hepatitis Misterius Hasil Analisis Pakar

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Ilustrasi anak sedang dirawat di rumah sakit Foto: Thinkstock
Jakarta -

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta, Widyastuti menyebut total kasus dicurigai hepatitis misterius Jakarta hingga Rabu (18/5/2022) berjumlah 24 orang. Total tersebut terdiri dari 3 kasus probable, 20 kasus pending klasifikasi, dan 1 suspek.

Definisi kategori suspek menurut Dinkes adalah pasien hepatitis akut dengan hasil tes serologi seluruh jenis hepatitis A hingga E negatif, usia kurang dari 16 tahun, SGOT atau SGPT lebih dari 100 IU/L, dan kasus ditemukan sejak 1 Oktober 2021.

"Saat ini kita sudah pernah menemukan pasien dengan gambaran hepatitis yang serupa dengan kriteria kasus yang ditetapkan, ada peningkatan enzim livernya, sebanyak 49 orang," sebut Widyastuti dalam agenda daring Jakarta Public Policy Center BPDSM, DKI Jakarta Kamis (19/5/2022).

"Dari 49 orang, 24 orang masih dalam pemeriksaan lebih lanjut untuk menyingkirkan berbagai kemungkinan, sementara 25 orang sudah bisa dikeluarkan dari kelompok misterius tadi. Karena sudah diketahui sakitnya apa, terbanyak karena DBD dan infeksi lainnya," sambung dia.

Total 24 kasus tersebar di Jakarta Pusat tiga orang, Jakarta Utara 4 orang, Jakarta Barat 7 orang, Jakarta Selatan 2 orang, Jakarta Selatan 2 orang, Jakarta Timur 4 orang.

Menurut Widyastuti, hepatitis akut yang tidak diketahui penyebabnya juga sebelumnya sudah dilaporkan pada jurnal internasional 2009 silam. Sebanyak 37,9 persen dari pasien dengan gejala hepatitis akut dinyatakan negatif seluruh jenis hepatitis A, B, C, D, atau E.

NEXT: Dugaan penyebab.

Simak juga 'Dinkes DKI Temukan 24 Kasus Dugaan Hepatitis Akut Misterius':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2