Minggu, 06 Jun 2021 12:15 WIB

Terungkap, Ternyata Ini Alasan Road Bike Selalu Bergerombol

Vidya Pinandhita - detikHealth
JLNT Kampung Melayu-Tanah Abang diuji coba sebagai lintasan road bike mulai hari ini. Sejumlah pesepeda pun ramai-ramai datang untuk bersepeda di jalur tersebut Ilustrasi kelompok road bike. (Foto: Agung Pambudhy)
Jakarta -

Perilaku pengendara sepeda, khususnya road bike, tengah jadi sorotan. Selalu bergerombol dan kadang-kadang masuk jalur cepat, sehingga kerap dibanding-bandingkan dengan arogansi motor gede alias mode. Sebenarnya, kenapa harus selalu bergerombol sih?

Biker dan trainer sepeda road bike profesional Tino Latuheru menjelaskan, olahraga road bike bukanlah olahraga ringan. Jika pesepeda tak benar-benar terlatih atau siap secara fisik, besar risiko cedera, kelelahan, bahkan pernah pula ada laporan gangguan jantung akibat terlalu lelah gowes.

Risiko inilah yang menyebabkan pesepeda road bike harus bergerombol dan bergerak secara berkelompok.

"Kalau tidak siap, lebih baik jangan lakukan olahraga sepeda karena kita membutuhkan konsentrasi yang tinggi dalam olahraga sepeda. Jadi kita nggak bisa main-main sebenanrya. Kalau sudah cukup istirahatnya, kita bisa melakukan pemanasan, mulainya tidak terlalu cepat," ujar Tino pada detikcom dalam program e-Life, Jumat (4/5/2021). .

"Kenapa berkelompok? Karena dengan berkelompok, kita merasa lebih aman. Yang satu bisa mengigatkan yang lain," imbuhnya.

Ia tak memungkiri, olahraga road bike kini menjadi tren gaya hidup sebagian masyarakat. Memang tak sedikit, pesepeda memanfaatkan olahraga berkelompok ini untuk ajang bikin konten. Dengan berolahrraga secara berkelompok, pesepeda bisa saling bantu memotret dengan ponsel.

Kenapa nggak di jalurnya?

Tino menjelaskan, sepeda road bike memang harus bergerak dalam kecepatan tinggi. Sementara, jalur khusus sepeda yang telah disiapkan pemerintah Jakarta hanya bisa digunakan untuk kecepatan sepeda maksimal 25 km/jam.

"Apakah (jalur sepeda) bisa digunakan untuk sepeda road bike? Itu juga perlu dipikirkan ulang karena kenapa? Jalur sepeda yang telah dibuat pemerintah bagus sekali. Cuman itu kan untuk maksimal 25 km/jam," terang Tino.

"Sementara teman-teman yang ada dalam kegiatan road bike pagi-pagi dan kelompok itu bisa 40 sampai 50 km/jam speed-nya. Itu ada yang 30, 35, 40 km/jam begitu cepatnya sehingga jalur yang kecil tu kemungkinan mohon maaf belum bisa dipergunakan untuk kita," pungkasnya.



Simak Video "Pesepeda Indonesia Kian Banyak, Gimana Fasilitas Umum Pendukungnya?"
[Gambas:Video 20detik]
(vyp/up)