Sabtu, 17 Okt 2020 07:30 WIB

Serba-serbi Distosia, Penyebab Persalinan Tidak Lancar

Elsa Himawan - detikHealth
In the Hospital, Close-up Shot of the Doctor does Ultrasound / Sonogram Procedure to a Pregnant Woman. Obstetrician Moving Transducer on the Belly of the Future Mother. Mempersiapkan persalinan (Foto: iStock)
Jakarta -

Menjelang waktu persalinan, para ibu hamil mempersiapkan segala sesuatu agar prosesnya bisa berjalan lancar. Namun, ada beberapa kondisi medis yang membuat persalinan terhambat sehingga sulit melahirkan.

Hal ini bahkan bisa dialami berbagai usia, termasuk mereka yang sudah pernah menjalani persalinan sebelumnya. Menurut Dr dr Suskhan Djusad, SpOG (K), Kepala Departemen Obstetri dan Ginekologi RSUPN Dr Cipto Mangunkusumo, kondisi sulitnya persalinan atau melahirkan adalah distosia.

"Jika seorang ibu mengalami distosia, waktu persalinannya akan panjang dan bahkan, ada yang tidak mengalami kemajuan sama sekali," jelas dr Suskhan, dikutip dari HaiBunda.

Ada tiga penyebab ibu hamil mengalami distosia dan penanganannya.

1. Power (tenaga)

Power adalah tenaga ibu mendorong bayi keluar. Tenaga ibu yang lemah dapat menyebabkan proses persalinan menjadi tidak lancar.

"Jika tenaga ibu kuat, maka persalinan lancar. Sebaliknya, jika tenaga ibu tidak ada, maka akan sulit melahirkan," kata dr Suskhan.

2. Passage (jalan lahir)

Passage adalah kondisi jalan lahir yang terdiri dari mulut rahim dan juga ukuran panggul ibu. Apabila kondisi panggul ibu tidak baik, dan pembukaan tidak lengkap dan ibu hamil bisa mengalami distosia.

3. Passenger (bayi)

Passenger adalah bayi. Dalam persalinan, ukuran bayi sangat penting untuk diperhatikan. Ukuran bayi yang besar (di atas 4 kg) bisa menyebabkan ibu mengalami distosia. Batas atas berat bayi saat dilahirkan adalah 3,5 kg atau 3.500 gram.

Selain 3P, terdapat kondisi lain yang bisa menyebabkan seseorang mengalami distorsia:

1. Mal posisi

Persalinan normal terjadi ketika bagian kepala janin terletak di bagian bawah panggul. Kelainan posisi atau malposisi dapat menyebabkan distosia. Hal ini bisa dikarenakan janin letak lintang yang dapat terjadi pada bayi besar, terlilit tali pusat, dan kelainan panggul.

Kelainan bagian terbawah janin atau malpresentasi terjadi pada bayi sungsang. Bayi sungsang atau bagian terbawah janin adalah bokong dapat menyebabkan persalinan tiga kali lebih sulit dari persalinan dengan posisi bayi normal.

"Bayi sungsang dapat terjadi pada keadaan posisi plasenta berada di bawah (dekat jalan lahir), bayi berukuran besar, dan adanya tumor atau kista," jelas dr Suskhan.

2. Diabetes gestasional

Ibu yang mengalami diabetes gestasional bisa memiliki bayi yang berukuran besar atau makrosomi. Bayi biasanya memiliki bobot di atas 4 kg. Kalau makrosomi maka dianjurkan operasi karena bisa mengalami distosia bahu.

3. Usia terlalu muda dan tua

Usia terlalu muda bisa menjadi penyebab persalinan menjadi sulit. Apabila usia ibu belum terlalu matang, bisa menyebabkan distosia.

Begitu juga saat usia ibu semakin tua, maka kemungkinan semakin lemas tenaganya, dan otot dasar panggulnya kendur, dibandingkan ibu yang melahirkan di usia muda (matang).

Selanjutnya
Halaman
1 2 3


Simak Video "Cerita Neesa Karunia, Ibu Hamil yang Berjuang di Tengah Pandemi"
[Gambas:Video 20detik]