Kenapa BPOM Tak Awasi EsTeh Indonesia? Ternyata Begini Aturannya

ADVERTISEMENT

Kenapa BPOM Tak Awasi EsTeh Indonesia? Ternyata Begini Aturannya

Suci Risanti Rahmadania - detikHealth
Jumat, 30 Sep 2022 18:50 WIB
Uji klinis vaksin COVID-19 Sinovac dari China untuk fase ke 1-2 full report sudah didapatkan BPOM. Namun, masih ada data yang kurang untuk fase ketiga.
Kepala BPOM Penny K Lukito (Foto: Rifkianto Nugroho)
Jakarta -

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM RI) Penny K Lukito angkat bicara terkait viralnya kasus minuman EsTeh Indonesia yang disebut kemanisan. Penny menegaskan, franchise yang beredar di Indonesia seperti EsTeh Indonesia bukan di bawah pengawasan BPOM melainkan Dinas Kesehatan Pemerintah Daerah. Juga, produk-produk seperti EsTeh Indonesia itu disajikan secara langsung.

Sementara dalam peraturan yang ada, BPOM hanya bertugas meregulasi, memonitor, hingga mengawasi produk-produk industri dalam kemasan.

"Karena dalam peraturan yang ada, Badan POM hanya meregulasi artinya memonitor, mengawasi, produk-produk industri dalam kemasan, waktunya lebih dari tujuh hari, dan sebagainya. Kan kalau franchise itu sifatnya kan siap saji, itu bukan di bawah pengawasan Badan POM. Tapi ketentuan harus tetap berlaku, hanya mengawasi adalah Dinas Kesehatan di Pemerintah Daerah masing-masing," tuturnya saat ditemui di Jakarta Pusat, Jumat (30/9/2022).

Meski begitu, Penny mengungkapkan pihak BPOM akan mengingatkan maupun memberikan peringatan tegas kepada Dinas Kesehatan untuk menerapkan standar sesuai dengan standar yang berlaku terhadap franchise yang merebak di sejumlah wilayah.

"Badan POM tentunya akan mengingatkan Dinas Kesehatan setempat, karena segala standar dikaitkan dengan juga standar PIRT (produk industri rumah tangga) itu kan memberi izinnya kan Dinas. Tapi standar-standarnya mengacu pada standar BPOM. Jadi kami membina Pemerintah Daerah dan Dinas Kesehatan, dan kami memberikan peringatan saja, " lanjutnya lagi.



Simak Video "Penjelasan Esteh Indonesia soal Somasi Konsumen"
[Gambas:Video 20detik]
(suc/up)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT